• Berita Kesehatan 2021: Perbedaan Dosis Obat Pada Pasien
    Billygordon

    Berita Kesehatan 2021: Perbedaan Dosis Obat Pada Pasien

    Berita Kesehatan 2021: Perbedaan Dosis Obat Pada Pasien – Kenyataan yang dialami oleh terlalu banyak orang kulit hitam di Amerika Serikat adalah bahwa mereka menerima lebih sedikit bantuan dalam mengelola rasa sakit dari profesional kesehatan daripada pasien kulit putih.

    Meskipun ketidaksetaraan rasial ini telah ditunjukkan secara konsisten, sumber di balik perbedaan ini belum diidentifikasi.

    Sebuah studi baru membandingkan resep obat penghilang rasa sakit di antara pasien kulit hitam dan kulit putih di AS di seluruh dan di dalam sistem kesehatan individu, dan mengungkap perbedaan ini.

    Berita Kesehatan 2021: Perbedaan Dosis Obat Pada Pasien

    Sistem medis A.S. memberikan lebih sedikit penghilang rasa sakit untuk pasien kulit hitam daripada pasien kulit putih, dan ini telah terjadi selama beberapa dekade.

    Lebih banyak pasien kulit hitam dilayani oleh sistem perawatan kesehatan berkualitas lebih rendah, dan selama bertahun-tahun, para peneliti telah berhipotesis bahwa ini adalah penyebab ketidakadilan pereda nyeri.

    Sebuah studi baru dari para peneliti di Dartmouth College di Hanover, New Hampshire, bagaimanapun, menunjukkan masalahnya ada di tempat lain.

    Studi ini menemukan bahwa pasien kulit hitam dan kulit putih menerima jumlah resep penghilang rasa sakit yang sama, tetapi dokter secara rutin meresepkan dosis yang jauh lebih rendah untuk pasien kulit hitam.

    “Temuan kami kemungkinan mencerminkan bias rasial sistematis selama perawatan yang mengarah pada penerimaan obat nyeri,” kata penulis utama studi tersebut, Nancy Morden.

    Dr. Morden menambahkan, “Kami berharap pelaporan tingkat sistem kami akan mendorong dialog dan komitmen untuk eksplorasi mendalam tentang ketidakadilan ini — penyebabnya, konsekuensinya, dan pengujian tanpa lelah atas potensi perbaikan.”

    Studi baru ini diterbitkan dalam New England Journal of Medicine.

    Dr Tiffany Green, yang bukan salah satu penulis penelitian baru, mengatakan kepada Medical News Today bahwa penelitian ini sejalan dengan penelitian terpisah mengenai pasien yang telah menjalani kelahiran sesar.

    Dr. Green, dari departemen ilmu kesehatan populasi dan kebidanan & ginekologi di University of Wisconsin-Madison, adalah penulis senior dari sebuah penelitian yang dipresentasikan pada Konferensi Masyarakat untuk Kedokteran Janin Maternal 2020.

    Dr. Green dan timnya menemukan bahwa, “Pasien kulit hitam melaporkan tingkat nyeri rata-rata yang lebih tinggi dibandingkan pasien kulit putih, tetapi masih menerima jumlah obat nyeri yang sama.”

    Mengontrol skor nyeri yang dilaporkan, jelas Dr. Green, mereka menerima lebih sedikit obat penghilang rasa sakit daripada rekan kulit putih mereka. Hal ini juga terjadi pada pasien Asia.

    310 sistem kesehatan dianalisis

    Para peneliti menganalisis resep obat nyeri dari 310 sistem kesehatan yang memberikan perawatan primer kepada pasien kulit hitam dan putih.

    Mereka menemukan bahwa, secara keseluruhan, pasien kulit hitam dan putih memiliki kemungkinan yang sama untuk diberikan resep penghilang rasa sakit.

    Perbedaannya terletak pada dosis yang ditentukan.

    Dalam 90% dari sistem perawatan kesehatan yang dipantau dalam penelitian ini, pasien kulit putih menerima dosis yang lebih tinggi setiap tahun daripada pasien kulit hitam.

    Di sebagian besar sistem ini, perbedaan kekuatan resep adalah 15% atau lebih besar.

    Faktor di balik perbedaan

    “‘Mengapa’ adalah pertanyaan jutaan dolar,” kata Dr. Green.

    “Saya pikir,” lanjutnya, “banyak dokter ingin percaya bahwa mereka egaliter dan objektif, tetapi data menunjukkan bahwa mereka memiliki jenis bias anti-Kulit Hitam yang sama dengan orang-orang pada populasi umum.”

    Dr Vickie M. Mays, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, berbicara dengan Medical News Today.

    Meskipun tidak meminimalkan peran bias rasial pribadi, Dr. Mays, dari departemen psikologi UCLA di College of Life Sciences, mengingat bahwa penelitian beberapa tahun yang lalu mengungkapkan betapa besar bias sejarah telah memengaruhi apa yang orang pikir mereka ketahui.

    Dalam penelitian itu, orang diminta untuk mengisi kuesioner yang menguji pengetahuan mereka tentang fakta medis tentang orang kulit hitam dan orang kulit putih, beberapa di antaranya terkait dengan rasa sakit.

    “Orang-orang tidak tahu apa-apa,” kata Dr. Mays. “Sungguh menakjubkan jenis pengetahuan yang tidak mereka miliki.”

    Penulis studi Dartmouth baru menyarankan stereotip yang didiskreditkan mungkin juga menghalangi pereda nyeri yang efektif untuk pasien kulit hitam.

    Dr. Green melaporkan, “Satu studi menemukan bahwa peserta pelatihan medis yang mempercayai stereotip palsu tentang pasien kulit hitam (misalnya, bahwa mereka secara biologis berbeda dari pasien kulit putih) memberikan penilaian nyeri yang lebih tidak akurat dan melakukan pekerjaan yang lebih buruk dalam membuat rekomendasi pengobatan.”

    “Menarik karena saya mengajar mata kuliah disparitas kesehatan,” kata Dr. Mays.

    “Saya memiliki dokter dalam kursus saya, perawat dalam kursus saya, saya memiliki siswa reguler di kursus saya, dan saya mengajar dengan cara yang sangat spesifik karena saya tidak ingin orang pergi dengan stereotip.”

    Jika pengasuh telah diajari nilai menjadi lebih bijaksana dalam interaksi mereka dengan pasien, Dr. Mays menegaskan, “Anda memiliki pemahaman yang lebih baik tentang solusi intervensi.”

    Dr. Mays juga mencatat kemungkinan batu sandungan lainnya.

    Harapan yang lebih rendah dapat berarti bahwa pasien kulit hitam “tidak menilai kesehatan mereka seburuk yang sebenarnya,” terutama dibandingkan dengan orang lain yang mereka kenal.

    Berita Kesehatan 2021: Perbedaan Dosis Obat Pada Pasien

    Pasien kulit putih, di sisi lain, mungkin “merasa mereka memiliki hak, dan menuntut untuk mendapatkan pengobatan karena mereka sudah terbiasa.”

    Oleh karena itu, kata Dr. Mays, “Ini benar-benar dua hal: Kemampuan untuk menunjukkan [cara sesuatu menyakitkan], dan kemampuan [dokter] untuk mendengar berdasarkan cara penyajiannya.”

    Ini terkait dengan saran penelitian bahwa “ketidaksesuaian rasial pasien-dokter” juga dapat menjadi faktor, dengan “potensi tingkat empati, kepercayaan, persepsi dokter tentang rasa sakit pasien yang lebih rendah, dan komunikasi yang efektif.”…

  • Berita Kesehatan 2021: Minyak Esensial Dapat Obati Parkinson
    Billygordon

    Berita Kesehatan 2021: Minyak Esensial Dapat Obati Parkinson

    Berita Kesehatan 2021: Minyak Esensial Dapat Obati Parkinson – Hilangnya saraf penghasil dopamin secara progresif di otak menyebabkan kesulitan dengan gerakan dan kognisi yang menjadi ciri penyakit Parkinson.

    Sebuah penelitian telah menemukan bahwa farnesol, yang digunakan orang dalam wewangian dan merupakan komponen dari banyak minyak esensial, mempertahankan saraf dopamin pada model tikus Parkinson.

    Para peneliti belum menentukan keamanan dan kemanjuran farnesol sebagai pengobatan pada manusia.

    Berita Kesehatan 2021: Minyak Esensial Dapat Obati Parkinson

    Pada Parkinson, neuron penghasil dopamin (saraf) di bagian otak yang disebut substantia nigra secara progresif mati

    Neuron dopamin sangat penting untuk gerakan dan kognisi, sehingga hilangnya secara bertahap selama beberapa tahun menyebabkan gejala yang memburuk, seperti tremor, kekakuan otot, kesulitan berjalan, dan demensia.

    Saat ini tidak ada terapi yang terbukti untuk menunda atau mencegah perkembangan Parkinson.

    Obat-obatan seperti L-DOPA meningkatkan kadar dopamin di otak dan meningkatkan sinyal saraf dopamin, yang membantu meringankan gejala motorik.

    Namun, perawatan ini tidak memperlambat hilangnya saraf dopamin secara progresif.

    Jadi penemuan senyawa yang mencegah kematian neuron dopamin pada model tikus dengan penyakit Parkinson dapat menjadi langkah perubahan dalam pengobatan.

    Senyawa yang disebut farnesol, terjadi secara alami pada tumbuhan dan merupakan komponen dari beberapa minyak esensial, termasuk serai, serai, dan balsam.

    Ini telah lama ditampilkan sebagai bahan dalam pembuatan parfum. Senyawa ini juga tersebar luas di jaringan hewan.

    “Parkinson adalah apa yang terjadi ketika sel-sel penghasil dopamin di otak mati, jadi penelitian ini penting karena menyoroti jalur baru yang dapat menargetkan dan melindungi sel-sel otak ini pada seseorang dengan Parkinson,” kata Prof. David Dexter, Ph.D, direktur asosiasi penelitian di badan amal Parkinson’s UK, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

    Hampir 1 juta orang di Amerika Serikat dan lebih dari 10 juta di seluruh dunia hidup dengan penyakit Parkinson.

    Ini adalah kondisi neurologis yang tumbuh paling cepat di dunia.

    “[T]dia membutuhkan pengobatan baru [yang] dapat memperlambat atau menghentikan Parkinson di jalurnya tidak pernah lebih mendesak,” Prof. Dexter mengatakan kepada Medical News Today.

    “Merancang obat yang lebih kuat yang mereplikasi aksi senyawa alami ini – farnesol – akan menjadi langkah selanjutnya bagi para peneliti untuk mengembangkan ini ke dalam uji klinis dan berpotensi memegang kunci untuk pengobatan baru yang inovatif,” katanya.

    Penelitian baru, yang dipimpin oleh para ilmuwan di Sungkyunkwan University School of Medicine di Suwon, Korea Selatan, dan Johns Hopkins University School of Medicine di Baltimore, MD, muncul di Science Translational Medicine.

    Tujuan PARIS

    Para peneliti mulai dengan menyaring perpustakaan besar obat untuk menemukan senyawa yang menghambat protein yang disebut PARIS, yang terlibat dalam kematian neuron dopamin di Parkinson.

    PARIS memperlambat pembuatan protein lain, PGC-1 alpha, yang melindungi sel-sel otak dari molekul oksigen yang sangat reaktif.

    Jika tingkat alfa PGC-1 rendah, molekul reaktif akhirnya membunuh sel.

    Proses penyaringan mengidentifikasi farnesol sebagai penghambat PARIS yang kuat.

    Yang penting, orang dapat meminum obat tersebut secara oral, dan obat tersebut dapat melewati sawar darah otak untuk melindungi sel-sel otak.

    Farnesol secara kimiawi mengubah PARIS dalam proses yang dikenal sebagai farnesylation.

    Para peneliti tertarik untuk menemukan dari studi postmortem bahwa tingkat farnesylated PARIS lebih rendah di substansia nigra orang dengan Parkison dibandingkan dengan kontrol.

    Temuan ini menunjukkan bahwa pengurangan farnesilasi PARIS berkontribusi pada kematian neuron dopamin di Parkinson.

    Untuk menyelidiki apakah farnesol dapat melindungi neuron, para peneliti memberi makan tikus baik diet biasa yang dilengkapi dengan farnesol atau diet biasa saja selama 1 minggu.

    Mereka kemudian menyuntikkan fibril dari protein yang salah lipatan yang disebut alpha-synuclein – ciri khas Parkinson – ke dalam otak hewan.

    Berita Kesehatan 2021: Minyak Esensial Dapat Obati Parkinson

    Tikus-tikus yang makan makanan yang dilengkapi dengan farnesol menunjukkan hasil dua kali lebih baik pada tes standar kekuatan dan koordinasi dibandingkan dengan tikus yang makan makanan biasa.

    Para peneliti kemudian menemukan bahwa tikus yang menjalani diet farnesol memiliki dua kali lebih banyak neuron dopamin sehat di otak mereka.

    Otak tikus yang makan makanan normal mengandung sekitar 55% lebih sedikit protein pelindung PGC-1 alfa dibandingkan tikus yang diberi makanan tambahan farnesol.…

  • Berita Kesehatan 2021: Diet Bebas Gluten Redakan Nyeri Haid?
    Billygordon

    Berita Kesehatan 2021: Diet Bebas Gluten Redakan Nyeri Haid?

    Berita Kesehatan 2021: Diet Bebas Gluten Redakan Nyeri Haid? – Nyeri haid menyebabkan penderitaan bulanan bagi banyak orang. Meskipun penghilang rasa sakit dan perawatan hormonal bisa efektif, mereka sering memiliki efek samping yang tidak diinginkan.

    Bukti anekdotal menunjukkan bahwa perubahan pola makan untuk mengurangi asupan makanan yang mengandung gluten mungkin menjadi jawaban bagi sebagian orang.

    Medical News Today berbicara dengan wanita muda yang telah mencoba pendekatan ini, dan kami juga mengeksplorasi sains di balik klaim tersebut.

    Berita Kesehatan 2021: Diet Bebas Gluten Redakan Nyeri Haid?

    “Saya akan dibangunkan oleh perasaan kram di perut bagian bawah, jadi saya akan segera bangun dan meminum [obat pereda nyeri].”

    “Tetapi sebelum mereka mulai bekerja, saya akan berbaring di lantai dengan kram yang menyiksa menyebar di kaki dan punggung saya, gemetar, berkeringat, dan berusaha untuk tidak muntah. Lalu aku akan musnah sepanjang sisa hari ini.”

    Cobaan bulanan Eve yang berusia delapan belas tahun akan akrab bagi banyak remaja putri. Lebih dari 80% wanita mengalami rasa sakit saat menstruasi, dan hampir 20% wanita, rasa sakitnya cukup buruk untuk memengaruhi kehidupan sehari-hari mereka.

    Kabar baiknya adalah bahwa nyeri haid umumnya berkurang seiring bertambahnya usia, dan banyak orang yang mengalami menstruasi mendapati bahwa nyeri haid berkurang setelah memiliki anak.

    Menurut Dr. Polly Cohen, yang berspesialisasi dalam kesehatan wanita, bahwa 20% hampir pasti merupakan perkiraan yang terlalu rendah: “Nyeri haid jelas tidak dilaporkan.”

    “Kebanyakan wanita berpikir itu adalah bagian normal dari menjadi wanita, jadi tahan saja atau cari di internet cara untuk mengatasinya daripada pergi ke dokter mereka.”

    Mengapa menstruasi terasa sakit?

    Kurang dari 2% mamalia mengalami menstruasi — manusia, beberapa monyet dan kelelawar, dan bahkan tikus kecil berduri, yang kebetulan juga mengalami sindrom pra-menstruasi.

    Kesamaan mereka adalah bahwa mereka berinvestasi banyak dalam kehamilan hanya untuk satu atau dua bayi.

    Saat embrio berkembang, ia mendapatkan semua nutrisinya melalui plasenta, yang menempel pada dinding rahim ibu.

    Lapisan tebal yang terbentuk selama siklus menstruasi menghentikan plasenta yang menyebabkan kerusakan permanen pada dinding rahim.

    Jika sel telur tidak dibuahi, lapisan itu rusak dan terlepas, dan lapisan baru tumbuh untuk mempersiapkan kesempatan kehamilan berikutnya.

    Itulah sebabnya beberapa mamalia mengalami menstruasi, proses di mana jaringan endometrium yang “tidak terpakai” ini dikeluarkan dari tubuh.

    “Rasa sakitnya berasal dari respons peradangan saat lapisan rahim terlepas,” kata Sally King of Menstrual Matters, pusat informasi online nirlaba, kepada MNT.

    “Ketika sel-sel lapisan ditumpahkan, pembuluh darah di rahim pecah, itulah sebabnya darah hilang bersama sel-sel itu,” jelasnya.

    Sebelum zaman modern, wanita tidak mengalami banyak menstruasi, karena kemungkinan besar mereka menghabiskan sebagian besar masa dewasanya untuk hamil atau menyusui.

    Oleh karena itu, mereka mungkin hanya memiliki sekitar 100 periode dalam hidup mereka.

    Sekarang, sebagian besar memiliki lebih dari 400 periode antara pubertas dan menopause.

    Jika ini menyebabkan rasa sakit yang serius setiap bulan, itu dapat berdampak nyata pada kehidupan mereka.

    “Masalahnya adalah bahwa menstruasi selalu menjadi hal yang tabu,” Dr. Cohen juga memberi tahu kami. “Kita perlu membuat orang membicarakannya.”

    Pengobatan nyeri haid

    “Bagi dokter, mengobati nyeri haid biasanya trial and error,” kata Dr. Cohen.

    “Untuk memulainya, kita perlu mencari tahu apakah itu nyeri primer, yang tidak memiliki penyebab klinis yang jelas, atau nyeri sekunder, di mana ada kondisi yang mendasarinya, seperti endometriosis atau fibroid, yang memerlukan perawatan.”

    “Untuk nyeri primer, kita mulai dengan parasetamol [acetaminophen]. Jika itu tidak membantu, kami beralih ke obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) – ibuprofen, kemudian asam mefenamat,” tambahnya.

    Bagi sebagian orang, ini bekerja dengan baik, tetapi itu bukan solusi jangka panjang.

    “Mengkonsumsi NSAID untuk waktu yang lama dapat menyebabkan masalah perut seperti maag, jadi kami kemudian beralih ke kontrol hormonal – pil atau koil KB – yang dapat bekerja dengan baik untuk beberapa wanita,” jelas Dr. Cohen.

    Tetapi bagaimana jika Anda telah mencoba semua ini dan, tetap saja, tidak ada yang berhasil?

    Berita Kesehatan 2021: Diet Bebas Gluten Redakan Nyeri Haid?

    Eve memberi tahu MNT bahwa dia telah beralih dari acetaminophen melalui beberapa NSAID ke pil KB:

    “[Penghilang rasa sakit] butuh beberapa saat untuk mulai bekerja, jadi kecuali Anda tahu kapan rasa sakit itu akan menyerang, Anda akan mengalami sekitar setengah jam penderitaan sampai mereka menendang, yang kemudian membuat Anda kelelahan sepanjang hari.”

    “Pil KB tidak berpengaruh pada nyeri haid saya. Saya benar-benar tidak tahu apa yang harus saya coba selanjutnya.”…

  • Berita Kesehatan 2021: Bahan Kimia Sebabkan Polusi Udara
    Billygordon

    Berita Kesehatan 2021: Bahan Kimia Sebabkan Polusi Udara

    Berita Kesehatan 2021: Bahan Kimia Sebabkan Polusi Udara – Polusi udara bertanggung jawab atas kematian sekitar 7 juta orang setiap tahun — dan 91% dari populasi global terpapar udara yang melebihi batas tingkat polusi yang ditetapkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

    Partikulat halus adalah sumber utama polusi udara. Ini dapat diproduksi secara langsung atau tidak langsung ketika polutan lain bereaksi terhadap bahan kimia di atmosfer.

    Dalam sebuah studi baru, para peneliti menyoroti jenis polutan lain, yang disebut aerosol organik sekunder antropogenik (ASOA), yang juga bereaksi dengan polutan lain.

    Berita Kesehatan 2021: Bahan Kimia Sebabkan Polusi Udara

    Para peneliti menunjukkan bahwa ASOA cenderung berkontribusi secara signifikan terhadap kematian yang terkait dengan polusi udara.

    Dalam sebuah studi baru, tim ilmuwan telah menunjukkan bahwa jenis polusi yang kurang diteliti, ASOA, memberikan kontribusi signifikan terhadap kematian akibat polusi udara.

    Bagi para peneliti, temuan mereka, yang diterbitkan dalam jurnal Atmospheric Chemistry and Physics, menyoroti perlunya fokus yang lebih besar pada jenis aerosol ini dan perlunya penelitian lebih lanjut tentang bagaimana, kapan, dan di mana mereka bereaksi dengan polutan lain untuk menyebabkan polusi udara.

    Partikel halus

    Menurut WHO, sekitar 7 juta orang meninggal setiap tahun karena polusi udara.

    Organisasi tersebut juga melaporkan bahwa lebih dari 90% populasi dunia menghirup udara yang melebihi standar keselamatan WHO untuk polusi udara.

    Para peneliti telah menemukan bahwa partikel halus adalah penyebab utama polusi ini – dan bahwa kematian akibat partikel halus telah meningkat dari 3,5 juta per tahun pada tahun 1990 menjadi 4,2 juta per tahun pada tahun 2015.

    Menurut Badan Perlindungan Lingkungan, partikel halus dapat disebabkan secara langsung atau tidak langsung.

    Beberapa sumber langsung partikel halus termasuk kebakaran dan lokasi konstruksi.

    Sumber tidak langsung termasuk bahan kimia seperti nitrogen oksida dan sulfur dioksida, yang dapat dipancarkan dari pembakaran bahan bakar fosil dan bereaksi dengan bahan kimia lain di atmosfer untuk menghasilkan partikel halus.

    ASOA

    Salah satu jenis bahan kimia yang dapat berkontribusi pada pembentukan partikel halus adalah ASOA.

    Sebelumnya, penelitian telah menunjukkan bahwa bahan kimia ini – ditemukan dalam tinta, produk pembersih, perekat, dan cat, misalnya – adalah sumber utama senyawa organik yang mudah menguap yang berkontribusi pada partikel halus.

    Berbicara kepada Medical News Today, Dr. Benjamin A. Nault, dari Center for Aerosol and Cloud Chemistry, di Aerodyne Research Inc., di Billerica, MA, dan penulis utama penelitian, mendefinisikan ASOA sebagai “materi partikulat yang terbentuk melalui kimia senyawa organik yang dipancarkan dari aktivitas manusia.”

    “Aktivitas manusia ini termasuk mengemudikan kendaraan (emisi dari knalpot), memasak (emisi arang), pemanasan (arang atau kayu), dan produk kimia yang mudah menguap […] seperti cat, perekat, tinta, pembersih, aspal, dll. senyawa organik ini termasuk benzena, toluena, dan xilena.”

    Dalam studi mereka, para peneliti ingin mengkonfirmasi lebih lanjut peran yang dimainkan ASOA dalam polusi partikel halus.

    Dr. Nault mengatakan kepada MNT bahwa menentukan jumlah ASOA sangat penting untuk ini.

    “Materi partikulat dapat secara luas diklasifikasikan sebagai primer atau sekunder.”

    “Materi partikulat primer adalah materi partikulat yang langsung dipancarkan dari suatu sumber — pikirkan tentang asap hitam yang mungkin Anda lihat keluar dari kendaraan diesel atau asap yang Anda lihat dari api unggun atau kebakaran hutan.”

    “Materi partikulat sekunder adalah materi partikulat yang dihasilkan oleh emisi yang telah mengalami kimia di atmosfer — pikirkan tentang sulfur dioksida yang dipancarkan dari pembangkit listrik tenaga batu bara yang menyebabkan hujan asam,” tambah Dr. Nault.

    “Karena kimia ini, partikel sekunder dapat lebih sulit diatur, karena Anda harus mengetahui emisi dan kimia yang mengarah pada partikel yang diamati dan yang dapat menyebabkan dampak kesehatan.”

    “Aerosol organik sekunder adalah salah satu yang paling sulit diatur, karena diperkirakan ada [ribuan] gas organik di atmosfer dari berbagai emisi.”

    “Begitu emisi ini memasuki atmosfer, mereka dapat mengalami reaksi kimia yang cepat, yang (a) memungkinkan mereka menjadi partikel tetapi (b) dapat membuatnya lebih sulit untuk melacak senyawa itu ke sumber emisi.”

    “Kombinasi emisi dan kimia ini telah menghasilkan upaya besar dari komunitas peneliti untuk dapat memahami produksi aerosol organik sekunder dan bagaimana hal itu dapat berdampak pada kesehatan manusia, ”jelas Dr. Nault.

    “Namun, banyak penelitian biasanya tidak dapat memprediksi jumlah aerosol organik sekunder yang telah diamati.”

    “Penelitian kami mampu memprediksi jumlah aerosol organik sekunder untuk berbagai kota dan emisi berbeda di seluruh dunia, memberikan keyakinan bahwa kami dapat mulai menyelidiki bagaimana aerosol organik sekunder berdampak pada kesehatan manusia.”

    Berita Kesehatan 2021: Bahan Kimia Sebabkan Polusi Udara

    Menurut Dr. Brian McDonald, dari Laboratorium Ilmu Kimia Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional, di Boulder, CO, dan rekan penulis studi ini, “Yang baru di sini adalah kami menunjukkan bahwa ini adalah masalah di kota-kota di tiga benua, Amerika Utara, Eropa , dan Asia Timur.”

    Menurut Dr. Nault, “Gagasan lama adalah bahwa untuk mengurangi kematian dini, Anda harus menargetkan pembangkit listrik tenaga batu bara atau sektor transportasi.”

    “Ya, ini penting, tetapi [kami] menunjukkan bahwa jika [Anda] tidak mendapatkan produk pembersih dan pengecatan dan bahan kimia sehari-hari lainnya, maka [Anda] tidak mendapatkan sumber utama.”…

  • Berita Kesehatan 2021: Cara Mengurangi Risiko Sleep Apnea
    Billygordon

    Berita Kesehatan 2021: Cara Mengurangi Risiko Sleep Apnea

    Berita Kesehatan 2021: Cara Mengurangi Risiko Sleep Apnea – Obstructive sleep apnea (OSA) adalah gangguan tidur yang mempengaruhi 10-20% dari populasi orang dewasa di Amerika Serikat.

    OSA dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit kronis tertentu.

    Sebuah studi baru menyimpulkan bahwa menjadi lebih aktif dan menghabiskan lebih sedikit waktu menonton televisi terkait dengan risiko lebih rendah terkena OSA.

    Berita Kesehatan 2021: Cara Mengurangi Risiko Sleep Apnea

    OSA melibatkan penyumbatan saluran napas atas yang berulang dan intermiten selama tidur. Penyumbatan ini mengurangi atau menghentikan aliran udara ke paru-paru dan dapat meningkatkan risiko kondisi serius, termasuk kanker, penyakit kardiovaskular, dan diabetes tipe 2.

    OSA terjadi ketika otot tenggorokan rileks sementara saat tidur, menyebabkan penyumbatan sebagian atau seluruh jalan napas.

    Mendengkur adalah indikator umum OSA. Tidur terganggu dan oksigenasi malam hari yang tidak memadai dapat menyebabkan kantuk di siang hari, sakit kepala, perubahan suasana hati, dan tekanan darah tinggi, di antara efek samping lainnya.

    Peran aktivitas fisik

    Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa tingkat aktivitas fisik yang rendah di siang hari, atau peningkatan perilaku menetap, dapat dikaitkan dengan risiko yang lebih tinggi untuk mengalami OSA.

    Mediator dari efek samping ini mungkin termasuk kelebihan lemak tubuh, peradangan kronis tingkat rendah, resistensi insulin, dan retensi cairan.

    Penyelidik di Brigham and Women’s Hospital dan Harvard Medical School di Boston, MA, Johns Hopkins Bloomberg School of Public Health di Baltimore, MA, dan institusi lain berkolaborasi dalam sebuah studi baru, yang meneliti “potensi peran mempertahankan gaya hidup aktif dalam mengurangi [ kejadian OSA].”

    Hasilnya muncul di European Respiratory JournalTrusted Source.

    Para penulis menyimpulkan bahwa menjadi lebih aktif dan menghabiskan lebih sedikit waktu duduk sambil menonton televisi adalah perilaku yang terkait dengan risiko lebih rendah terkena OSA.

    Studi ini juga mencoba untuk mengetahui pengaruh masing-masing faktor pada risiko OSA.

    Investigasi

    Para peneliti memeriksa data dari 137.917 peserta yang terdaftar dalam Studi Kesehatan Perawat (NHS), Studi Kesehatan Perawat II (NHSII), dan Studi Tindak Lanjut Profesional Kesehatan (HPFS).

    Medical News Today berbicara dengan Tianyi Huang, asisten profesor kedokteran di Harvard Medical School dan salah satu penulis penelitian.

    Menurut Huang, penelitian besar, jangka panjang, yang sedang berlangsung ini menyediakan sumber informasi terkait kesehatan yang sangat dapat diandalkan, karena para peserta semuanya adalah profesional perawatan kesehatan.

    Di antara masyarakat umum, “OSA sangat kurang terdiagnosis,” kata Huang.

    Dia mencatat bahwa profesional kesehatan mungkin lebih mungkin untuk mengenali dan melaporkan gejala OSA.

    Hasil

    Untuk analisis mereka, para peneliti memperhitungkan waktu yang dihabiskan para peserta untuk duduk di tempat kerja.

    Aktivitas fisik mencakup semua waktu yang mereka habiskan untuk bergerak, termasuk berjalan, berlari, berenang pangkuan, dan angkat besi.

    Secara keseluruhan, tim menemukan bahwa individu yang kurang aktif lebih mungkin untuk melaporkan OSA.

    Misalnya, peserta dengan pekerjaan yang tidak banyak bergerak memiliki risiko OSA 49% lebih tinggi daripada mereka yang memiliki pekerjaan yang tidak banyak bergerak.

    Selain itu, mereka yang menonton TV lebih dari 4 jam setiap hari memiliki risiko OSA 78% lebih tinggi daripada peserta dengan gaya hidup kurang gerak.

    Mempertahankan gaya hidup aktif dan menghindari perilaku menetap yang berlebihan dikaitkan dengan risiko lebih rendah terkena OSA.

    Ini, pada gilirannya, mungkin terkait dengan penurunan risiko mengembangkan berbagai kondisi yang berpotensi serius, termasuk penyakit kardiovaskular dan obesitas.

    Hubungan dua arah

    Karena sifat penelitian, tidak mungkin untuk membedakan sebab dan akibat, sehingga para peneliti tidak dapat menentukan apakah tidak aktif dan menonton TV mempromosikan OSA atau apakah efek kesehatan dari OSA mendorong perilaku menetap.

    Meskipun mungkin tidak mengejutkan bahwa perilaku menetap dan menonton TV, yang juga melibatkan duduk dalam waktu lama, dapat dikaitkan dengan OSA, Huang berspekulasi bahwa efek menonton TV pada OSA mungkin disebabkan oleh obesitas.

    “Menonton TV berkorelasi paling kuat dengan sleep apnea,” kata Huang. “Menonton TV juga berkorelasi dengan obesitas, diabetes tipe 2, dan penyakit kardiovaskular.”

    Dr. Albert A. Rizzo, M.D., yang merupakan kepala petugas medis untuk American Lung Association dan tidak terlibat dalam penelitian ini, berbicara dengan MNT.

    Berita Kesehatan 2021: Cara Mengurangi Risiko Sleep Apnea

    “Masuk akal,” kata Rizzo, “untuk melihat hubungan antara OSA, perilaku menetap, dan menonton TV.”

    “Namun, saya terkejut bahwa ini adalah jenis situasi ayam-atau-telur […] Banyak orang dengan obesitas memiliki OSA, tetapi apakah obesitas menyebabkan OSA, atau apakah OSA berkontribusi pada obesitas? Saya pikir Anda bisa berdebat dengan cara apa pun. ”

    Dia tetap samar-samar tentang hubungan itu. “Saya pikir [penelitian] adalah cara yang menarik untuk melihatnya, tapi saya pikir itu mungkin terjadi dua arah.”…

  • Berita Kesehatan 2021: Beberapa Lemak Tubuh Penggaruhi Otak
    Billygordon

    Berita Kesehatan 2021: Beberapa Lemak Tubuh Penggaruhi Otak

    Berita Kesehatan 2021: Beberapa Lemak Tubuh Penggaruhi Otak – Sebuah studi baru dari University of South Australia menemukan bahwa beberapa jenis obesitas menyebabkan pengurangan materi abu-abu otak dan menyelidiki hubungannya dengan risiko demensia dan stroke.

    Dengan obesitas menjadi lebih dan lebih umum, hubungan antara lemak tubuh dan kesehatan kognitif menimbulkan alarm.

    Para peneliti melaporkan bahwa orang dengan jenis obesitas yang tidak menguntungkan atau netral berada pada risiko tertinggi pengurangan materi abu-abu otak.

    Berita Kesehatan 2021: Beberapa Lemak Tubuh Penggaruhi Otak

    Sebuah studi baru dari para peneliti di University of South Australia mengeksplorasi hubungan antara lemak tubuh dan risiko demensia atau stroke yang lebih tinggi.

    Studi ini menemukan hubungan antara beberapa jenis lemak tubuh dan pengurangan materi abu-abu, bagian otak yang mengandung sebagian besar neuronnya dan sangat penting untuk fungsi kognitif.

    Penulis utama Anwar Mulugeta, Ph.D., peneliti di Pusat Kesehatan Presisi Australia di Universitas Australia Selatan, menjelaskan:

    “Kami menemukan bahwa orang dengan tingkat obesitas yang lebih tinggi, terutama mereka yang memiliki subtipe adipositas yang tidak menguntungkan secara metabolik dan netral, memiliki tingkat materi otak abu-abu yang jauh lebih rendah, menunjukkan bahwa orang-orang ini mungkin telah mengganggu fungsi otak, yang memerlukan penyelidikan lebih lanjut.”

    Materi abu-abu dan fungsi kognitif

    “Materi abu-abu,” kata Dr. Mulugeta kepada Medical News Today, “merupakan komponen penting otak yang kaya akan badan sel saraf, sel glial, dan kapiler.”

    “Karena terletak di berbagai wilayah otak, materi abu-abu memiliki banyak peran, termasuk pembelajaran, memori, fungsi kognitif, perhatian, dan kontrol otot.”

    Karena itu, Dr. Christina E. Wierenga, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan kepada MNT bahwa “penurunan kognitif terkait usia dan demensia sering dikaitkan dengan berkurangnya materi abu-abu, yang disebut atrofi.”

    Dr. Wierenga menambahkan: “Misalnya, demensia penyakit Alzheimer dikaitkan secara khusus dengan atrofi hipokampus, atau berkurangnya materi abu-abu di hipokampus, yang meluas ke daerah lain saat penyakit berkembang.”

    “Jadi, dalam beberapa hal, jumlah materi abu-abu dapat menandakan kesehatan kognitif.”

    Epidemi obesitas

    Obesitas sedang meningkat di seluruh dunia.

    Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), hampir 2 miliar orang dewasa saat ini memiliki kelebihan berat badan, dan 650 juta di antaranya mengalami obesitas.

    Masalahnya meluas ke anak-anak juga, dengan hampir 40 juta anak-anak di bawah 5 tahun dan lebih dari 340 juta orang muda berusia 15-19 tahun juga dianggap memiliki kelebihan berat badan atau obesitas.

    WHO melaporkan bahwa ada hubungan antara kelebihan berat badan atau obesitas dan berbagai masalah kesehatan.

    Masalah-masalah ini termasuk penyakit kardiovaskular – terutama penyakit jantung dan stroke – diabetes, gangguan muskuloskeletal, seperti osteoartritis, dan beberapa jenis kanker.

    Berbagai jenis obesitas

    “Dalam penelitian ini,” kata Dr. Mulugeta,

    “kami menyelidiki hubungan kausal individu dalam tiga jenis obesitas yang berbeda secara metabolik – tidak menguntungkan, netral, dan menguntungkan – untuk menentukan apakah kelompok berat badan tertentu lebih berisiko daripada yang lain.”

    Penulis utama studi tersebut menjelaskan tiga jenis obesitas, “Individu dengan beban genetik tinggi untuk adipositas yang tidak menguntungkan ditandai dengan akumulasi lemak di sekitar perut dan organ dalam, kolesterol tinggi, dan peningkatan risiko diabetes tipe 2 dan penyakit jantung koroner.”

    Dia melanjutkan dengan mengatakan: “Individu dengan adipositas yang menguntungkan memiliki akumulasi lemak lebih banyak di sekitar pinggul dan lebih sedikit di organ dalam, dengan risiko diabetes tipe 2 dan penyakit jantung ikat yang lebih rendah.”

    “Individu dengan adipositas netral tidak memiliki hubungan dengan diabetes tipe 2 dan penyakit jantung ikat.”

    “Bahkan pada individu dengan berat badan yang relatif normal,” kata penulis senior studi tersebut, Prof. Elina Hyppönen, “kelebihan berat badan di sekitar area perut mungkin menjadi penyebab kekhawatiran.”

    Berita Kesehatan 2021: Beberapa Lemak Tubuh Penggaruhi Otak

    Prof. Hyppönen menambahkan, “Semakin dihargai bahwa obesitas adalah kondisi yang kompleks dan terutama kelebihan lemak yang terletak di sekitar organ dalam [memiliki] efek yang sangat berbahaya bagi kesehatan.”

    Sebagai bukti peran rumit obesitas dalam kesehatan, Dr. Wierenga mengutip “paradoks obesitas.”

    Dia menjelaskan bahwa “obesitas di usia paruh baya dikaitkan dengan kognisi yang buruk dan peningkatan risiko penurunan kognitif, tetapi […] peningkatan [indeks massa tubuh (BMI)] di akhir kehidupan [mungkin] terkait dengan kognisi yang lebih baik — mungkin karena fakta bahwa penurunan BMI di akhir kehidupan mungkin mencerminkan kesehatan/gizi yang lebih buruk secara keseluruhan.”…

  • Berita Kesehatan 2021: Temuan Dua Neurotransmiter Prediktif
    Billygordon

    Berita Kesehatan 2021: Temuan Dua Neurotransmiter Prediktif

    Berita Kesehatan 2021: Temuan Dua Neurotransmiter Prediktif – Kemampuan matematika seseorang mungkin memiliki hubungan dengan tingkat dua pembawa pesan kimia – asam gamma-aminobutyric (GABA) dan glutamat – di otak, sebuah penelitian menunjukkan.

    Untuk menentukan ini, para ilmuwan mengukur tingkat neurotransmiter ini pada anak-anak dan orang dewasa dan menghubungkannya dengan nilai tes.

    Anak-anak yang pandai matematika cenderung memiliki GABA yang lebih tinggi dan tingkat glutamat yang lebih rendah di otak mereka.

    Berita Kesehatan 2021: Temuan Dua Neurotransmiter Prediktif

    Sementara itu, kebalikannya berlaku untuk orang dewasa: GABA yang lebih rendah dan tingkat glutamat yang lebih tinggi mencerminkan kemampuan matematika yang lebih besar.

    Temuan menunjukkan bahwa tingkat neurotransmiter di otak dapat memprediksi kemampuan matematika di masa depan.

    Mungkinkah profesor matematika dan jenius aritmatika saat ini dilahirkan dengan keunggulan biologis?

    Mencari untuk mengeksplorasi kemungkinan ini, sebuah studi baru berangkat untuk menemukan apakah kemampuan matematika seseorang dikaitkan dengan konsentrasi dua neurotransmiter kunci yang terlibat dalam pembelajaran.

    Para peneliti, yang dipimpin oleh Roi Cohen Kadosh, profesor ilmu saraf kognitif, dan George Zacharopoulos dari Universitas Oxford di Inggris, melihat tingkat GABA dan glutamat di otak untuk melihat apakah neurotransmiter ini dapat memprediksi kemampuan matematika untuk masa depan.

    GABA dan glutamat keduanya merupakan asam amino alami yang memiliki peran komplementer: yang pertama menghambat atau mengurangi aktivitas neuron atau sel saraf di otak, sedangkan yang kedua membuat mereka lebih aktif.

    Tingkat mereka berfluktuasi sepanjang umur.

    “Kami fokus pada GABA dan glutamat karena diketahui bahwa neurotransmiter ini adalah pemain kunci dalam neuroplastisitas, pembelajaran, dan kognisi.”

    “Kami memilih kemampuan matematika karena ini adalah keterampilan kognitif yang kompleks yang membutuhkan waktu bertahun-tahun (jika ada) untuk mendapatkan keahlian nyata.”

    “Kombinasi ini membuat eksperimen ini sangat menarik karena kita dapat melihat bagaimana GABA dan glutamat terlibat dalam keterampilan kognitif kompleks yang membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk matang,” kata Dr. Kadosh, kepada Medical News Today.

    Kadosh dan rekan-rekannya tidak hanya menemukan hubungan tetapi juga menemukan bahwa tingkat neurotransmiter ini berubah saat anak-anak tumbuh menjadi orang dewasa.

    Penelitian mereka muncul di jurnal PLOS Biology.

    Apa yang dianalisis studi tersebut?

    Sebagai bagian dari penelitian, para peneliti melakukan 255 peserta, berusia 6 hingga tingkat universitas, untuk dua tes prestasi matematika, terpisah 1,5 tahun, dan menganalisis kinerja mereka.

    Mereka kemudian mengkorelasikan hasil tes dengan tingkat GABA dan glutamat di otak mereka.

    Anak-anak yang memiliki tingkat GABA lebih tinggi di wilayah otak yang disebut sulkus intraparietal kiri (IPS) mendapat nilai lebih tinggi pada tes matematika.

    Sebaliknya, mereka yang memiliki glutamat tinggi di IPS memiliki nilai tes yang lebih rendah.

    Namun, untuk orang dewasa, para ilmuwan melihat sebaliknya.

    Mereka yang memiliki tingkat glutamat yang tinggi di otak mereka memiliki skor yang lebih baik pada tes matematika mereka dan mereka yang memiliki konsentrasi GABA yang tinggi mendapat skor yang lebih rendah.

    Setelah menguji peserta dua kali dan terpisah 1,5 tahun, para peneliti menemukan bahwa orang dewasa dengan GABA lebih rendah mendapat nilai tinggi pada tes matematika pertama dan mereka melakukannya dengan baik dalam tes kedua kalinya juga.

    Apa yang dimaksud dengan temuan?

    Pendekatan longitudinal yang dilakukan para ilmuwan ini membantu mereka memprediksi kemampuan matematika untuk masa depan.

    Temuan ini juga menunjukkan bahwa tingkat GABA dan glutamat di otak beralih kemudian sekitar pubertas.

    Ini menunjukkan bahwa peran yang dimainkan neurotransmiter ini berbeda selama perkembangan seseorang.

    “Hasil yang paling mengejutkan kami adalah bahwa hubungan antara GABA dan glutamat dan kemampuan matematika beralih dari masa kanak-kanak ke dewasa.”

    “Ini memberi tahu kita bahwa hubungan antara GABA dan glutamat dan perolehan/kemampuan keterampilan tidak serupa di seluruh tahap perkembangan, dan tergantung pada usia kita.” kata Dr. Roi Cohen Kadosh

    Mengomentari penelitian ini, Dr. Santosh Kesari, Ph.D., ahli saraf dan ahli onkologi saraf di Pusat Kesehatan Providence Saint John di Santa Monica, California mengatakan:

    “Kami tahu bahwa selama perkembangan otak, banyak hal berubah dan sensitivitas daerah otak terhadap neurotransmitter tertentu dapat terpengaruh saat otak berkembang dan menjadi dewasa.”

    “Jadi, meskipun itu adalah pemancar yang sama seperti GABA atau glutamat, efeknya bisa berbeda di awal perkembangan versus di kemudian hari dalam perkembangan bagaimana neurotransmiter tersebut dapat bekerja atau memengaruhi otak.”

    Dr. Kesari mengatakan pergeseran pada usia dini ini juga dapat menjadi penanda yang menunjukkan bahwa orang-orang tertentu lebih rentan untuk meningkatkan kemampuan matematika mereka.

    Penulis penelitian mengatakan peralihan tingkat neurotransmiter ini selama pengembangan juga menyoroti “prinsip plastisitas yang tidak diketahui”.

    Berita Kesehatan 2021: Temuan Dua Neurotransmiter Prediktif

    Plastisitas otak, juga disebut neuroplastisitas, adalah kemampuan sistem saraf untuk mengubah dan menghubungkan kembali koneksi dan strukturnya sebagai respons terhadap rangsangan, seperti pembelajaran, dan pengalaman.

    Hubungan yang ditemukan para ilmuwan antara plastisitas dan eksitasi otak (melalui glutamat) dan penghambatan (melalui GABA) di berbagai tahap perkembangan menunjukkan bahwa jalur ini tidak tetap dan dapat berubah seiring waktu, memberi kita wawasan lebih lanjut tentang proses perkembangan otak.…

  • Berita Kesehatan 2021: Minum Untuk Penyakit Kardiovaskular
    Billygordon

    Berita Kesehatan 2021: Minum Untuk Penyakit Kardiovaskular

    Berita Kesehatan 2021: Minum Untuk Penyakit Kardiovaskular – Sebuah studi baru menemukan bahwa konsumsi alkohol dalam jumlah sedang dapat mengurangi risiko kejadian kardiovaskular berulang.

    Dikatakan orang dengan penyakit kardiovaskular yang minum mungkin mengalami penurunan risiko serangan jantung, stroke, angina, atau kematian akibat penyebab kardiovaskular jika mereka mengonsumsi 7-8 minuman beralkohol per minggu.

    Orang yang mengonsumsi 6 ons (oz) alkohol per hari menurunkan risiko mereka sebesar 50% dibandingkan dengan orang dengan CVD yang tidak minum.

    Berita Kesehatan 2021: Minum Untuk Penyakit Kardiovaskular

    Bertahan dari serangan jantung, stroke, atau angina memberi seseorang kesempatan untuk mempertimbangkan pilihan harian yang mereka buat mengenai kesehatan mereka.

    Salah satu pilihan ini untuk orang dengan CVD yang minum alkohol mungkin melibatkan mempertimbangkan kembali peran yang harus dimainkan alkohol dalam kehidupan mereka ke depan.

    Sebuah studi baru menemukan bahwa minum hingga 7,5 minuman beralkohol per minggu dapat menurunkan risiko serangan jantung berulang, stroke, angina, dan kematian pada mereka dengan CVD yang sudah minum daripada mereka yang tidak

    Minuman beralkohol standar di AS mengandung 14 gram (g) alkohol. Karena potables yang berbeda mengandung persentase alkohol yang berbeda, satu minuman di Amerika Serikat adalah:

    12 ons bir, yang kira-kira mengandung alkohol 5%

    5 ons anggur, sekitar 12% alkohol

    1,5 ons alkohol suling, biasanya sekitar 80% alkohol.

    Penulis korespondensi Chengyi Ding mengatakan, “Temuan kami menunjukkan bahwa orang dengan CVD mungkin tidak perlu berhenti minum untuk mencegah serangan jantung, stroke, atau angina tambahan, tetapi mereka mungkin ingin mempertimbangkan untuk menurunkan asupan alkohol mingguan mereka.”

    Studi ini muncul di BMC Medicine, bagian jurnal Springer Nature.

    Ahli jantung intervensi Dr. Nachiket Patel dari CAI, Institut Kardiovaskular dan Aritmia, Arizona, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, mengatakan kepada Medical News Today bahwa meskipun penelitian ini dilakukan dengan baik.

    “Ini memiliki keterbatasan dan peringatan yang sama dalam interpretasinya seperti halnya semua studi observasional.”

    Tidak ada uji coba acak jangka panjang – yang merupakan standar emas dalam hal studi penelitian – dari konsumsi alkohol yang dilakukan.

    Kata Dr. Patel, “Saya masih menyarankan agar berhati-hati saat mempromosikan efek menguntungkan dari alkohol untuk pengurangan risiko kardiovaskular.”

    Studi ini tidak menyarankan bahwa orang dengan CVD yang belum minum mulai melakukannya.

    Ahli jantung intervensi Dr. Hoang Nguyen – yang tidak terlibat dalam penelitian ini – mengatakan kepada MNT:

    “Karena konsumsi alkohol dikaitkan dengan peningkatan risiko mengembangkan penyakit lain, mereka dengan CVD yang tidak minum tidak boleh didorong untuk minum.”

    Sebuah meta-analisis baru

    Penulis penelitian menganalisis catatan kesehatan untuk 48.423 orang dewasa di Inggris dengan CVD.

    The UK Biobank, Health Survey for England, dan Scottish Health Survey menyediakan data, seperti yang dilakukan 12 penelitian sebelumnya.

    Studi ini menggunakan data dari individu yang telah mendokumentasikan dan melaporkan sendiri konsumsi alkohol mereka selama 14 tahun dari 1994-2008.

    Untuk penelitian ini, para peneliti mencocokkan riwayat mereka dengan catatan masuk rumah sakit, kesehatan, dan catatan kematian.

    Dr. Nguyen menyebut penelitian itu “menarik”, meskipun ia menyuarakan beberapa kekhawatiran.

    Dia mengatakan bahwa analisis penelitian tidak menghitung peminum berat atau mereka yang telah berhenti minum karena masalah kesehatan di antara pengguna alkoholnya, “membuat peminum saat ini lebih sehat dibandingkan dengan yang bukan peminum.”

    Ini mungkin memiliki efek melebih-lebihkan efek positif minum. Para penulis juga mencatat keterbatasan ini dalam penelitian ini.

    Dr. Nguyen juga memperingatkan bahwa “dengan analisis apa pun, Anda harus khawatir tentang kualitas sub-studi dalam analisis.”

    Hanya sembilan dari 14 penelitian yang termasuk dalam analisis yang melacak obat-obatan yang dikonsumsi para peserta, yang menurut Dr. Nguyen bisa menjadi faktor perancu.

    Dia juga khawatir bahwa penelitian tersebut tidak mendokumentasikan minuman beralkohol tertentu yang diminum orang.

    Pada akhirnya, kata Dr. Nguyen, penelitian itu hanya meyakinkannya bahwa terus mengonsumsi alkohol mungkin tidak berbahaya bagi penderita CVD yang sudah minum.

    Selain itu, terlepas dari potensi manfaat apa pun, mabuk tetap menjadi perhatian, kata Dr. Nguyen: “Sebagian besar pasien saya adalah pasien lanjut usia, dan sedikit alkohol dapat menyebabkan mereka jatuh, dan jika mereka menggunakan pengencer darah yang mungkin menyebabkan masalah pendarahan yang parah.”

    Berapa yang bagus, berapa yang tidak bagus

    Penurunan risiko serangan jantung berulang, stroke, angina, atau kematian dikaitkan dengan minum hingga 15 g alkohol per hari, hanya sedikit lebih dari satu minuman sehari.

    Namun, manfaat maksimal dari konsumsi alkohol yang terlihat dalam penelitian – risiko kejadian kardiovaskular 50% lebih rendah – dialami oleh orang yang minum hanya 6 g alkohol setiap hari dibandingkan dengan orang dengan CVD yang tidak minum.

    Untuk orang yang mengonsumsi 7 g alkohol, hanya satu gram alkohol setiap hari, pengurangan risiko semua penyebab kematian turun secara signifikan menjadi 21%.

    Berita Kesehatan 2021: Minum Untuk Penyakit Kardiovaskular

    Anehnya, minum 1 gram alkohol tambahan di luar itu menghasilkan hasil yang sedikit lebih baik: untuk orang yang minum 8 g alkohol per hari, pengurangan kematian kardiovaskular adalah 27%.

    Studi ini juga mendeteksi perbedaan antara subkelompok orang dengan CVD dan menemukan “mortalitas dan morbiditas berbeda berdasarkan jenis kelamin dan lebih menonjol di antara orang-orang dengan infark miokard (MI) daripada angina atau stroke.”

    Para penulis menyarankan, “Temuan ini menimbulkan pertanyaan apakah batas minum yang berbeda harus direkomendasikan pada subkelompok pasien dan memerlukan penyelidikan lebih lanjut.”…

  • Berita Kesehatan 2021: Preferensi Rasio Kelahiran
    Billygordon

    Berita Kesehatan 2021: Preferensi Rasio Kelahiran

    Berita Kesehatan 2021: Preferensi Rasio Kelahiran – Beberapa masyarakat lebih memilih anak laki-laki daripada anak perempuan atau anak interseks.

    Sejak tahun 1970-an, aborsi selektif jenis kelamin telah menghasilkan rasio jenis kelamin yang tidak seimbang saat lahir dan berpihak pada laki-laki, di sejumlah negara.

    Sebuah studi baru memperkirakan bahwa mungkin ada setidaknya 4,7 juta lebih sedikit perempuan yang lahir secara global pada tahun 2030, dan mungkin sebanyak 22 juta pada tahun 2100, sebagai akibat dari tren ini.

    Berita Kesehatan 2021: Preferensi Rasio Kelahiran

    Para peneliti memperingatkan bahwa kelebihan laki-laki yang dihasilkan di negara-negara ini akan menyebabkan “pernikahan terjepit,” dan juga dapat meningkatkan perilaku antisosial dan kekerasan.

    Perserikatan Bangsa-Bangsa mengidentifikasi pemilihan jenis kelamin bayi sebelum lahir sebagai praktik berbahaya yang setara dengan pernikahan anak dan mutilasi alat kelamin perempuan.

    Pemilihan jenis kelamin prenatal biasanya dilakukan melalui aborsi setelah pemindaian mengungkapkan jenis kelamin janin.

    Sebuah laporan yang diterbitkan pada tahun 2020 oleh United Nations Population Fund menyatakan:

    Preferensi untuk anak laki-laki daripada anak perempuan mungkin begitu menonjol di beberapa masyarakat sehingga pasangan akan berusaha keras untuk menghindari melahirkan anak perempuan atau akan gagal untuk merawat kesehatan dan kesejahteraan anak perempuan yang sudah mereka miliki demi kepentingan mereka. putra.”

    Bias yang mendukung anak laki-laki adalah “gejala ketidaksetaraan gender yang mengakar, yang merugikan seluruh masyarakat,” para penulis mengamati.

    Penelitian sebelumnya memperkirakan ada 45 juta kelahiran perempuan yang “hilang” antara tahun 1970 dan 2017 sebagai konsekuensi dari pemilihan jenis kelamin sebelum melahirkan.

    Lebih dari 95% dari kelahiran yang hilang ini terjadi di Cina atau India.

    Sebuah studi pemodelan baru oleh kelompok ilmuwan yang sama sekarang memprediksi bahwa di 12 negara yang diketahui memiliki rasio jenis kelamin yang miring saat lahir, akan ada tambahan 4,7 juta kelahiran perempuan yang hilang pada tahun 2030.

    Tren masa lalu menunjukkan bahwa rasio jenis kelamin yang tidak merata saat lahir, rasio pria dan wanita yang lebih tinggi, akan menurun di negara-negara berpenduduk padat, seperti Cina dan India, di tahun-tahun mendatang.

    Namun, para penulis melaporkan bahwa pada tahun 2100, bahkan jika ada proyeksi penurunan kelebihan kelahiran laki-laki selama 20 tahun ke depan, total kekurangan kelahiran perempuan bisa menjadi 5,7 juta.

    Skenario terburuk

    Dalam skenario terburuk, kekurangan kelahiran perempuan bisa mencapai 22 juta pada akhir abad ini, perkiraan yang mencakup 17 negara lain yang berisiko mengembangkan bias dalam rasio jenis kelamin saat lahir.

    “Sementara [rasio jenis kelamin saat lahir] diproyeksikan menurun di beberapa negara, kami juga menyediakan skenario yang lebih ekstrem — bahwa [rasio jenis kelamin] meningkat di negara lain, seperti Pakistan dan Nigeria,” kata Dr. Fengqing Chao, ahli statistik di Universitas Sains dan Teknologi King Abdullah, di Makkah, Arab Saudi, yang ikut menulis studi baru ini.

    “Oleh karena itu, kita masih perlu memantau kemungkinan munculnya ketidakseimbangan rasio jenis kelamin saat lahir setelah tahun 2020,” katanya kepada Medical News Today.

    Dr. Chao mengembangkan model prediktif dengan para ilmuwan di Divisi Populasi Perserikatan Bangsa-Bangsa, di New York, Universitas Nasional Singapura, Centre de Sciences Humaines, di New Delhi, dan Universitas Massachusetts Amherst.

    Mereka mendasarkan proyeksi mereka pada database yang menggabungkan 3,26 miliar catatan kelahiran dari 204 negara.

    Para peneliti memperingatkan bahwa tren yang telah mereka identifikasi akan menyebabkan laki-laki lebih banyak di lebih dari sepertiga populasi dunia – dengan konsekuensi sosial dan ekonomi yang tidak diketahui.

    Wanita yang hilang

    Para penulis mencatat bahwa peningkatan rasio jenis kelamin saat lahir, bersama dengan kematian berlebih di antara anak perempuan, telah memunculkan konsep “wanita yang hilang” – ketika sebuah populasi memiliki lebih banyak laki-laki.

    Mereka menulis bahwa ini akan menyebabkan masalah demografis, seperti sejumlah besar pria muda yang tidak dapat menemukan istri.

    Selain itu, mereka melanjutkan:

    “Perempuan yang kurang dari perkiraan dalam suatu populasi dapat mengakibatkan peningkatan tingkat perilaku antisosial dan kekerasan, dan pada akhirnya dapat mempengaruhi stabilitas jangka panjang dan pembangunan berkelanjutan sosial.”

    Para penulis menyimpulkan bahwa temuan mereka menyoroti kebutuhan untuk memantau rasio jenis kelamin saat lahir di masyarakat yang lebih menyukai anak laki-laki daripada anak perempuan.

    Berita Kesehatan 2021: Preferensi Rasio Kelahiran

    “Tujuan yang lebih luas berkaitan dengan kebutuhan untuk memengaruhi norma gender, yang merupakan inti dari praktik berbahaya seperti pemilihan jenis kelamin pranatal.”

    “Ini membutuhkan kerangka hukum yang lebih luas untuk memastikan kesetaraan gender,” tulis mereka.

    Para peneliti mencatat bahwa prediksi mereka didasarkan pada beberapa asumsi, termasuk perkiraan rasio jenis kelamin dasar saat lahir dan jumlah aborsi selektif jenis kelamin.…

  • Berita Kesehatan 2021: Nabati Melindungi Sesehatan Jantung
    Billygordon

    Berita Kesehatan 2021: Nabati Melindungi Sesehatan Jantung

    Berita Kesehatan 2021: Nabati Melindungi Sesehatan Jantung – Dua studi observasional baru-baru ini mengamati kesehatan kardiovaskular orang-orang yang memasukkan lebih banyak makanan nabati ke dalam makanan mereka.

    Satu studi mengikuti peserta selama 32 tahun dan menemukan bahwa orang dengan lebih banyak pola makan nabati memiliki tingkat penyakit jantung yang lebih rendah.

    Studi lain berfokus pada kesehatan wanita dan mengetahui bahwa wanita dalam tahap kehidupan pascamenopause dengan lebih banyak pola makan nabati juga memiliki penurunan risiko masalah jantung.

    Berita Kesehatan 2021: Nabati Melindungi Sesehatan Jantung

    Memasukkan lebih banyak makanan segar ke dalam makanan seseorang adalah sesuatu yang sering dipromosikan oleh para profesional medis.

    Makan makanan alami daripada makanan olahan dapat memiliki banyak manfaat kesehatan.

    Dua studi observasional baru melihat manfaat dari pola makan nabati.

    Kedua studi mengikuti peserta selama lebih dari satu dekade untuk melacak tren kesehatan dan pilihan makanan.

    Rekomendasi nutrisi USDA

    Departemen Pertanian Amerika Serikat (USDA) telah menetapkan pedoman diet selama lebih dari 100 tahun.

    Sementara pedoman telah berubah dari waktu ke waktu, USDA telah lama berfokus pada makan makanan yang memberikan nutrisi yang dibutuhkan untuk menjaga kesehatan yang baik.

    USDA saat ini merekomendasikan diet seseorang terdiri dari yang berikut:

    • buah
    • Sayuran
    • biji-bijian
    • protein
    • susu

    Berdasarkan diet harian 2.000 kalori, USDA menyarankan orang makan 2 cangkir buah, 2,5 cangkir sayuran, 6 ons (oz) biji-bijian, 5,5 ons makanan protein, dan 3 cangkir susu.

    Ini juga menunjukkan bahwa orang memvariasikan sumber protein mereka dan mengeksplorasi makan makanan tanpa daging sesering mungkin.

    Studi diet dewasa muda

    Studi baru pertama, yang disebut “Pola makan nabati dan risiko penyakit kardiovaskular insiden selama muda hingga dewasa pertengahan,” muncul di Journal of American Heart Association.

    Para peneliti dalam penelitian ini melacak hampir 5.000 orang dewasa muda yang berusia 18-30 tahun saat penelitian dimulai. Penelitian berlangsung selama 32 tahun.

    Tak satu pun dari peserta memiliki masalah jantung saat penelitian dimulai.

    Pada pemeriksaan selama bertahun-tahun, dokter mengevaluasi kesehatan peserta, bertanya tentang makanan yang mereka makan, dan memberi mereka skor kualitas diet.

    Pada akhir penelitian, hampir 300 orang mengembangkan penyakit kardiovaskular.

    Selain itu, setelah disesuaikan dengan berbagai faktor, termasuk ras, jenis kelamin, dan pencapaian pendidikan, para peneliti juga menemukan bahwa orang dengan pola makan nabati paling banyak dan skor kualitas pola makan yang lebih tinggi memiliki kemungkinan 52% lebih kecil untuk mengalami masalah jantung daripada mereka yang mengikuti pola makan paling sedikit. pola makan nabati.

    “Diet nabati yang kaya nutrisi bermanfaat untuk kesehatan jantung. Pola makan nabati belum tentu vegetarian,” kata Dr. Yuni Choi, salah satu penulis studi dewasa muda.

    Dr. Choi adalah peneliti pascadoktoral di Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Minnesota di Minneapolis.

    “Masyarakat dapat memilih di antara makanan nabati yang sedekat mungkin dengan alam, tidak terlalu diproses.”

    “Kami berpikir bahwa individu dapat memasukkan produk hewani dalam jumlah sedang dari waktu ke waktu, seperti unggas yang tidak digoreng, ikan yang tidak digoreng, telur, dan produk susu rendah lemak,” kata Dr. Choi.

    Kristin Kirkpatrick, ahli gizi dengan gelar master dalam manajemen kesehatan dan pendiri KAK Consulting, berbicara dengan Medical News Today tentang penelitian ini.

    “Data yang disajikan dalam penelitian ini konsisten dengan penelitian sebelumnya tentang pola makan nabati dan umur panjang serta kesehatan metabolisme,” kata Kirkpatrick.

    “Saya tidak terkejut dengan temuan ini,” katanya, “dan mungkin kesimpulannya di sini adalah tidak pernah ada kata terlambat atau terlalu dini untuk memulai pola makan nabati.”

    Tahap pascamenopause dalam studi wanita

    Studi kedua juga muncul di Journal of American Heart Association dan disebut “Hubungan antara portofolio diet nabati dan risiko penyakit kardiovaskular: Temuan dari studi kohort prospektif Women’s Health Initiative.”

    Penelitian ini mengikuti wanita dalam tahap kehidupan pascamenopause yang berusia 50-79 tahun pada awal penelitian.

    Para peserta mendaftar antara 1993 dan 1998, dan penelitian berlangsung hingga 2017.

    Para peneliti ingin mengetahui apakah peserta yang mengikuti diet Portofolio untuk menurunkan kadar lipoprotein densitas rendah, atau kolesterol “jahat”, mengalami lebih sedikit masalah kardiovaskular dalam jangka panjang.

    Orang yang mengikuti diet Portofolio makan lebih banyak makanan nabati, seperti kacang polong, kacang garbanzo, dan beri.

    Para peserta menyelesaikan kuesioner tentang diet mereka, dan para peneliti menggunakan informasi ini untuk menilai seberapa dekat mereka mengikuti diet Portofolio.

    Para peneliti menemukan bahwa, dibandingkan dengan peserta yang mengikuti diet Portofolio paling sedikit, peserta studi dengan diet yang paling dekat dengan pola makan Portofolio nabati adalah:

    11% lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan penyakit kardiovaskular

    14% lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan penyakit jantung koroner

    17% lebih kecil kemungkinannya untuk mengalami gagal jantung

    Berita Kesehatan 2021: Nabati Melindungi Sesehatan Jantung

    “Kami juga menemukan respons dosis dalam penelitian kami, yang berarti Anda dapat memulai dari yang kecil, menambahkan satu komponen Portofolio yaitu pada satu waktu, dan dapatkan lebih banyak manfaat kesehatan jantung saat Anda menambahkan lebih banyak komponen,” kata penulis utama Andrea J. Glenn.

    Glenn adalah mahasiswa doktoral di Rumah Sakit St. Michael di Toronto, Kanada, dan dalam ilmu gizi di Universitas Toronto.

    Penting juga untuk dicatat bahwa lebih dari 80% peserta Inisiatif Kesehatan Wanita berkulit putih, lebih dari 60% memiliki pendidikan perguruan tinggi atau lebih, dan lebih dari 60% sudah menikah. Ini mungkin membuat sulit untuk menggeneralisasi hasil ke populasi lain.…