• Berita Kesehatan 2021: Diet Bebas Gluten Redakan Nyeri Haid?
    Billygordon

    Berita Kesehatan 2021: Diet Bebas Gluten Redakan Nyeri Haid?

    Berita Kesehatan 2021: Diet Bebas Gluten Redakan Nyeri Haid? – Nyeri haid menyebabkan penderitaan bulanan bagi banyak orang. Meskipun penghilang rasa sakit dan perawatan hormonal bisa efektif, mereka sering memiliki efek samping yang tidak diinginkan.

    Bukti anekdotal menunjukkan bahwa perubahan pola makan untuk mengurangi asupan makanan yang mengandung gluten mungkin menjadi jawaban bagi sebagian orang.

    Medical News Today berbicara dengan wanita muda yang telah mencoba pendekatan ini, dan kami juga mengeksplorasi sains di balik klaim tersebut.

    Berita Kesehatan 2021: Diet Bebas Gluten Redakan Nyeri Haid?

    “Saya akan dibangunkan oleh perasaan kram di perut bagian bawah, jadi saya akan segera bangun dan meminum [obat pereda nyeri].”

    “Tetapi sebelum mereka mulai bekerja, saya akan berbaring di lantai dengan kram yang menyiksa menyebar di kaki dan punggung saya, gemetar, berkeringat, dan berusaha untuk tidak muntah. Lalu aku akan musnah sepanjang sisa hari ini.”

    Cobaan bulanan Eve yang berusia delapan belas tahun akan akrab bagi banyak remaja putri. Lebih dari 80% wanita mengalami rasa sakit saat menstruasi, dan hampir 20% wanita, rasa sakitnya cukup buruk untuk memengaruhi kehidupan sehari-hari mereka.

    Kabar baiknya adalah bahwa nyeri haid umumnya berkurang seiring bertambahnya usia, dan banyak orang yang mengalami menstruasi mendapati bahwa nyeri haid berkurang setelah memiliki anak.

    Menurut Dr. Polly Cohen, yang berspesialisasi dalam kesehatan wanita, bahwa 20% hampir pasti merupakan perkiraan yang terlalu rendah: “Nyeri haid jelas tidak dilaporkan.”

    “Kebanyakan wanita berpikir itu adalah bagian normal dari menjadi wanita, jadi tahan saja atau cari di internet cara untuk mengatasinya daripada pergi ke dokter mereka.”

    Mengapa menstruasi terasa sakit?

    Kurang dari 2% mamalia mengalami menstruasi — manusia, beberapa monyet dan kelelawar, dan bahkan tikus kecil berduri, yang kebetulan juga mengalami sindrom pra-menstruasi.

    Kesamaan mereka adalah bahwa mereka berinvestasi banyak dalam kehamilan hanya untuk satu atau dua bayi.

    Saat embrio berkembang, ia mendapatkan semua nutrisinya melalui plasenta, yang menempel pada dinding rahim ibu.

    Lapisan tebal yang terbentuk selama siklus menstruasi menghentikan plasenta yang menyebabkan kerusakan permanen pada dinding rahim.

    Jika sel telur tidak dibuahi, lapisan itu rusak dan terlepas, dan lapisan baru tumbuh untuk mempersiapkan kesempatan kehamilan berikutnya.

    Itulah sebabnya beberapa mamalia mengalami menstruasi, proses di mana jaringan endometrium yang “tidak terpakai” ini dikeluarkan dari tubuh.

    “Rasa sakitnya berasal dari respons peradangan saat lapisan rahim terlepas,” kata Sally King of Menstrual Matters, pusat informasi online nirlaba, kepada MNT.

    “Ketika sel-sel lapisan ditumpahkan, pembuluh darah di rahim pecah, itulah sebabnya darah hilang bersama sel-sel itu,” jelasnya.

    Sebelum zaman modern, wanita tidak mengalami banyak menstruasi, karena kemungkinan besar mereka menghabiskan sebagian besar masa dewasanya untuk hamil atau menyusui.

    Oleh karena itu, mereka mungkin hanya memiliki sekitar 100 periode dalam hidup mereka.

    Sekarang, sebagian besar memiliki lebih dari 400 periode antara pubertas dan menopause.

    Jika ini menyebabkan rasa sakit yang serius setiap bulan, itu dapat berdampak nyata pada kehidupan mereka.

    “Masalahnya adalah bahwa menstruasi selalu menjadi hal yang tabu,” Dr. Cohen juga memberi tahu kami. “Kita perlu membuat orang membicarakannya.”

    Pengobatan nyeri haid

    “Bagi dokter, mengobati nyeri haid biasanya trial and error,” kata Dr. Cohen.

    “Untuk memulainya, kita perlu mencari tahu apakah itu nyeri primer, yang tidak memiliki penyebab klinis yang jelas, atau nyeri sekunder, di mana ada kondisi yang mendasarinya, seperti endometriosis atau fibroid, yang memerlukan perawatan.”

    “Untuk nyeri primer, kita mulai dengan parasetamol [acetaminophen]. Jika itu tidak membantu, kami beralih ke obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) – ibuprofen, kemudian asam mefenamat,” tambahnya.

    Bagi sebagian orang, ini bekerja dengan baik, tetapi itu bukan solusi jangka panjang.

    “Mengkonsumsi NSAID untuk waktu yang lama dapat menyebabkan masalah perut seperti maag, jadi kami kemudian beralih ke kontrol hormonal – pil atau koil KB – yang dapat bekerja dengan baik untuk beberapa wanita,” jelas Dr. Cohen.

    Tetapi bagaimana jika Anda telah mencoba semua ini dan, tetap saja, tidak ada yang berhasil?

    Berita Kesehatan 2021: Diet Bebas Gluten Redakan Nyeri Haid?

    Eve memberi tahu MNT bahwa dia telah beralih dari acetaminophen melalui beberapa NSAID ke pil KB:

    “[Penghilang rasa sakit] butuh beberapa saat untuk mulai bekerja, jadi kecuali Anda tahu kapan rasa sakit itu akan menyerang, Anda akan mengalami sekitar setengah jam penderitaan sampai mereka menendang, yang kemudian membuat Anda kelelahan sepanjang hari.”

    “Pil KB tidak berpengaruh pada nyeri haid saya. Saya benar-benar tidak tahu apa yang harus saya coba selanjutnya.”…