• Berita Kesehatan 2021: Perbedaan Dosis Obat Pada Pasien
    Billygordon

    Berita Kesehatan 2021: Perbedaan Dosis Obat Pada Pasien

    Berita Kesehatan 2021: Perbedaan Dosis Obat Pada Pasien – Kenyataan yang dialami oleh terlalu banyak orang kulit hitam di Amerika Serikat adalah bahwa mereka menerima lebih sedikit bantuan dalam mengelola rasa sakit dari profesional kesehatan daripada pasien kulit putih.

    Meskipun ketidaksetaraan rasial ini telah ditunjukkan secara konsisten, sumber di balik perbedaan ini belum diidentifikasi.

    Sebuah studi baru membandingkan resep obat penghilang rasa sakit di antara pasien kulit hitam dan kulit putih di AS di seluruh dan di dalam sistem kesehatan individu, dan mengungkap perbedaan ini.

    Berita Kesehatan 2021: Perbedaan Dosis Obat Pada Pasien

    Sistem medis A.S. memberikan lebih sedikit penghilang rasa sakit untuk pasien kulit hitam daripada pasien kulit putih, dan ini telah terjadi selama beberapa dekade.

    Lebih banyak pasien kulit hitam dilayani oleh sistem perawatan kesehatan berkualitas lebih rendah, dan selama bertahun-tahun, para peneliti telah berhipotesis bahwa ini adalah penyebab ketidakadilan pereda nyeri.

    Sebuah studi baru dari para peneliti di Dartmouth College di Hanover, New Hampshire, bagaimanapun, menunjukkan masalahnya ada di tempat lain.

    Studi ini menemukan bahwa pasien kulit hitam dan kulit putih menerima jumlah resep penghilang rasa sakit yang sama, tetapi dokter secara rutin meresepkan dosis yang jauh lebih rendah untuk pasien kulit hitam.

    “Temuan kami kemungkinan mencerminkan bias rasial sistematis selama perawatan yang mengarah pada penerimaan obat nyeri,” kata penulis utama studi tersebut, Nancy Morden.

    Dr. Morden menambahkan, “Kami berharap pelaporan tingkat sistem kami akan mendorong dialog dan komitmen untuk eksplorasi mendalam tentang ketidakadilan ini — penyebabnya, konsekuensinya, dan pengujian tanpa lelah atas potensi perbaikan.”

    Studi baru ini diterbitkan dalam New England Journal of Medicine.

    Dr Tiffany Green, yang bukan salah satu penulis penelitian baru, mengatakan kepada Medical News Today bahwa penelitian ini sejalan dengan penelitian terpisah mengenai pasien yang telah menjalani kelahiran sesar.

    Dr. Green, dari departemen ilmu kesehatan populasi dan kebidanan & ginekologi di University of Wisconsin-Madison, adalah penulis senior dari sebuah penelitian yang dipresentasikan pada Konferensi Masyarakat untuk Kedokteran Janin Maternal 2020.

    Dr. Green dan timnya menemukan bahwa, “Pasien kulit hitam melaporkan tingkat nyeri rata-rata yang lebih tinggi dibandingkan pasien kulit putih, tetapi masih menerima jumlah obat nyeri yang sama.”

    Mengontrol skor nyeri yang dilaporkan, jelas Dr. Green, mereka menerima lebih sedikit obat penghilang rasa sakit daripada rekan kulit putih mereka. Hal ini juga terjadi pada pasien Asia.

    310 sistem kesehatan dianalisis

    Para peneliti menganalisis resep obat nyeri dari 310 sistem kesehatan yang memberikan perawatan primer kepada pasien kulit hitam dan putih.

    Mereka menemukan bahwa, secara keseluruhan, pasien kulit hitam dan putih memiliki kemungkinan yang sama untuk diberikan resep penghilang rasa sakit.

    Perbedaannya terletak pada dosis yang ditentukan.

    Dalam 90% dari sistem perawatan kesehatan yang dipantau dalam penelitian ini, pasien kulit putih menerima dosis yang lebih tinggi setiap tahun daripada pasien kulit hitam.

    Di sebagian besar sistem ini, perbedaan kekuatan resep adalah 15% atau lebih besar.

    Faktor di balik perbedaan

    “‘Mengapa’ adalah pertanyaan jutaan dolar,” kata Dr. Green.

    “Saya pikir,” lanjutnya, “banyak dokter ingin percaya bahwa mereka egaliter dan objektif, tetapi data menunjukkan bahwa mereka memiliki jenis bias anti-Kulit Hitam yang sama dengan orang-orang pada populasi umum.”

    Dr Vickie M. Mays, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, berbicara dengan Medical News Today.

    Meskipun tidak meminimalkan peran bias rasial pribadi, Dr. Mays, dari departemen psikologi UCLA di College of Life Sciences, mengingat bahwa penelitian beberapa tahun yang lalu mengungkapkan betapa besar bias sejarah telah memengaruhi apa yang orang pikir mereka ketahui.

    Dalam penelitian itu, orang diminta untuk mengisi kuesioner yang menguji pengetahuan mereka tentang fakta medis tentang orang kulit hitam dan orang kulit putih, beberapa di antaranya terkait dengan rasa sakit.

    “Orang-orang tidak tahu apa-apa,” kata Dr. Mays. “Sungguh menakjubkan jenis pengetahuan yang tidak mereka miliki.”

    Penulis studi Dartmouth baru menyarankan stereotip yang didiskreditkan mungkin juga menghalangi pereda nyeri yang efektif untuk pasien kulit hitam.

    Dr. Green melaporkan, “Satu studi menemukan bahwa peserta pelatihan medis yang mempercayai stereotip palsu tentang pasien kulit hitam (misalnya, bahwa mereka secara biologis berbeda dari pasien kulit putih) memberikan penilaian nyeri yang lebih tidak akurat dan melakukan pekerjaan yang lebih buruk dalam membuat rekomendasi pengobatan.”

    “Menarik karena saya mengajar mata kuliah disparitas kesehatan,” kata Dr. Mays.

    “Saya memiliki dokter dalam kursus saya, perawat dalam kursus saya, saya memiliki siswa reguler di kursus saya, dan saya mengajar dengan cara yang sangat spesifik karena saya tidak ingin orang pergi dengan stereotip.”

    Jika pengasuh telah diajari nilai menjadi lebih bijaksana dalam interaksi mereka dengan pasien, Dr. Mays menegaskan, “Anda memiliki pemahaman yang lebih baik tentang solusi intervensi.”

    Dr. Mays juga mencatat kemungkinan batu sandungan lainnya.

    Harapan yang lebih rendah dapat berarti bahwa pasien kulit hitam “tidak menilai kesehatan mereka seburuk yang sebenarnya,” terutama dibandingkan dengan orang lain yang mereka kenal.

    Berita Kesehatan 2021: Perbedaan Dosis Obat Pada Pasien

    Pasien kulit putih, di sisi lain, mungkin “merasa mereka memiliki hak, dan menuntut untuk mendapatkan pengobatan karena mereka sudah terbiasa.”

    Oleh karena itu, kata Dr. Mays, “Ini benar-benar dua hal: Kemampuan untuk menunjukkan [cara sesuatu menyakitkan], dan kemampuan [dokter] untuk mendengar berdasarkan cara penyajiannya.”

    Ini terkait dengan saran penelitian bahwa “ketidaksesuaian rasial pasien-dokter” juga dapat menjadi faktor, dengan “potensi tingkat empati, kepercayaan, persepsi dokter tentang rasa sakit pasien yang lebih rendah, dan komunikasi yang efektif.”…

  • Berita Kesehatan 2021: Minyak Esensial Dapat Obati Parkinson
    Billygordon

    Berita Kesehatan 2021: Minyak Esensial Dapat Obati Parkinson

    Berita Kesehatan 2021: Minyak Esensial Dapat Obati Parkinson – Hilangnya saraf penghasil dopamin secara progresif di otak menyebabkan kesulitan dengan gerakan dan kognisi yang menjadi ciri penyakit Parkinson.

    Sebuah penelitian telah menemukan bahwa farnesol, yang digunakan orang dalam wewangian dan merupakan komponen dari banyak minyak esensial, mempertahankan saraf dopamin pada model tikus Parkinson.

    Para peneliti belum menentukan keamanan dan kemanjuran farnesol sebagai pengobatan pada manusia.

    Berita Kesehatan 2021: Minyak Esensial Dapat Obati Parkinson

    Pada Parkinson, neuron penghasil dopamin (saraf) di bagian otak yang disebut substantia nigra secara progresif mati

    Neuron dopamin sangat penting untuk gerakan dan kognisi, sehingga hilangnya secara bertahap selama beberapa tahun menyebabkan gejala yang memburuk, seperti tremor, kekakuan otot, kesulitan berjalan, dan demensia.

    Saat ini tidak ada terapi yang terbukti untuk menunda atau mencegah perkembangan Parkinson.

    Obat-obatan seperti L-DOPA meningkatkan kadar dopamin di otak dan meningkatkan sinyal saraf dopamin, yang membantu meringankan gejala motorik.

    Namun, perawatan ini tidak memperlambat hilangnya saraf dopamin secara progresif.

    Jadi penemuan senyawa yang mencegah kematian neuron dopamin pada model tikus dengan penyakit Parkinson dapat menjadi langkah perubahan dalam pengobatan.

    Senyawa yang disebut farnesol, terjadi secara alami pada tumbuhan dan merupakan komponen dari beberapa minyak esensial, termasuk serai, serai, dan balsam.

    Ini telah lama ditampilkan sebagai bahan dalam pembuatan parfum. Senyawa ini juga tersebar luas di jaringan hewan.

    “Parkinson adalah apa yang terjadi ketika sel-sel penghasil dopamin di otak mati, jadi penelitian ini penting karena menyoroti jalur baru yang dapat menargetkan dan melindungi sel-sel otak ini pada seseorang dengan Parkinson,” kata Prof. David Dexter, Ph.D, direktur asosiasi penelitian di badan amal Parkinson’s UK, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

    Hampir 1 juta orang di Amerika Serikat dan lebih dari 10 juta di seluruh dunia hidup dengan penyakit Parkinson.

    Ini adalah kondisi neurologis yang tumbuh paling cepat di dunia.

    “[T]dia membutuhkan pengobatan baru [yang] dapat memperlambat atau menghentikan Parkinson di jalurnya tidak pernah lebih mendesak,” Prof. Dexter mengatakan kepada Medical News Today.

    “Merancang obat yang lebih kuat yang mereplikasi aksi senyawa alami ini – farnesol – akan menjadi langkah selanjutnya bagi para peneliti untuk mengembangkan ini ke dalam uji klinis dan berpotensi memegang kunci untuk pengobatan baru yang inovatif,” katanya.

    Penelitian baru, yang dipimpin oleh para ilmuwan di Sungkyunkwan University School of Medicine di Suwon, Korea Selatan, dan Johns Hopkins University School of Medicine di Baltimore, MD, muncul di Science Translational Medicine.

    Tujuan PARIS

    Para peneliti mulai dengan menyaring perpustakaan besar obat untuk menemukan senyawa yang menghambat protein yang disebut PARIS, yang terlibat dalam kematian neuron dopamin di Parkinson.

    PARIS memperlambat pembuatan protein lain, PGC-1 alpha, yang melindungi sel-sel otak dari molekul oksigen yang sangat reaktif.

    Jika tingkat alfa PGC-1 rendah, molekul reaktif akhirnya membunuh sel.

    Proses penyaringan mengidentifikasi farnesol sebagai penghambat PARIS yang kuat.

    Yang penting, orang dapat meminum obat tersebut secara oral, dan obat tersebut dapat melewati sawar darah otak untuk melindungi sel-sel otak.

    Farnesol secara kimiawi mengubah PARIS dalam proses yang dikenal sebagai farnesylation.

    Para peneliti tertarik untuk menemukan dari studi postmortem bahwa tingkat farnesylated PARIS lebih rendah di substansia nigra orang dengan Parkison dibandingkan dengan kontrol.

    Temuan ini menunjukkan bahwa pengurangan farnesilasi PARIS berkontribusi pada kematian neuron dopamin di Parkinson.

    Untuk menyelidiki apakah farnesol dapat melindungi neuron, para peneliti memberi makan tikus baik diet biasa yang dilengkapi dengan farnesol atau diet biasa saja selama 1 minggu.

    Mereka kemudian menyuntikkan fibril dari protein yang salah lipatan yang disebut alpha-synuclein – ciri khas Parkinson – ke dalam otak hewan.

    Berita Kesehatan 2021: Minyak Esensial Dapat Obati Parkinson

    Tikus-tikus yang makan makanan yang dilengkapi dengan farnesol menunjukkan hasil dua kali lebih baik pada tes standar kekuatan dan koordinasi dibandingkan dengan tikus yang makan makanan biasa.

    Para peneliti kemudian menemukan bahwa tikus yang menjalani diet farnesol memiliki dua kali lebih banyak neuron dopamin sehat di otak mereka.

    Otak tikus yang makan makanan normal mengandung sekitar 55% lebih sedikit protein pelindung PGC-1 alfa dibandingkan tikus yang diberi makanan tambahan farnesol.…

  • Berita Kesehatan 2021: Diet Bebas Gluten Redakan Nyeri Haid?
    Billygordon

    Berita Kesehatan 2021: Diet Bebas Gluten Redakan Nyeri Haid?

    Berita Kesehatan 2021: Diet Bebas Gluten Redakan Nyeri Haid? – Nyeri haid menyebabkan penderitaan bulanan bagi banyak orang. Meskipun penghilang rasa sakit dan perawatan hormonal bisa efektif, mereka sering memiliki efek samping yang tidak diinginkan.

    Bukti anekdotal menunjukkan bahwa perubahan pola makan untuk mengurangi asupan makanan yang mengandung gluten mungkin menjadi jawaban bagi sebagian orang.

    Medical News Today berbicara dengan wanita muda yang telah mencoba pendekatan ini, dan kami juga mengeksplorasi sains di balik klaim tersebut.

    Berita Kesehatan 2021: Diet Bebas Gluten Redakan Nyeri Haid?

    “Saya akan dibangunkan oleh perasaan kram di perut bagian bawah, jadi saya akan segera bangun dan meminum [obat pereda nyeri].”

    “Tetapi sebelum mereka mulai bekerja, saya akan berbaring di lantai dengan kram yang menyiksa menyebar di kaki dan punggung saya, gemetar, berkeringat, dan berusaha untuk tidak muntah. Lalu aku akan musnah sepanjang sisa hari ini.”

    Cobaan bulanan Eve yang berusia delapan belas tahun akan akrab bagi banyak remaja putri. Lebih dari 80% wanita mengalami rasa sakit saat menstruasi, dan hampir 20% wanita, rasa sakitnya cukup buruk untuk memengaruhi kehidupan sehari-hari mereka.

    Kabar baiknya adalah bahwa nyeri haid umumnya berkurang seiring bertambahnya usia, dan banyak orang yang mengalami menstruasi mendapati bahwa nyeri haid berkurang setelah memiliki anak.

    Menurut Dr. Polly Cohen, yang berspesialisasi dalam kesehatan wanita, bahwa 20% hampir pasti merupakan perkiraan yang terlalu rendah: “Nyeri haid jelas tidak dilaporkan.”

    “Kebanyakan wanita berpikir itu adalah bagian normal dari menjadi wanita, jadi tahan saja atau cari di internet cara untuk mengatasinya daripada pergi ke dokter mereka.”

    Mengapa menstruasi terasa sakit?

    Kurang dari 2% mamalia mengalami menstruasi — manusia, beberapa monyet dan kelelawar, dan bahkan tikus kecil berduri, yang kebetulan juga mengalami sindrom pra-menstruasi.

    Kesamaan mereka adalah bahwa mereka berinvestasi banyak dalam kehamilan hanya untuk satu atau dua bayi.

    Saat embrio berkembang, ia mendapatkan semua nutrisinya melalui plasenta, yang menempel pada dinding rahim ibu.

    Lapisan tebal yang terbentuk selama siklus menstruasi menghentikan plasenta yang menyebabkan kerusakan permanen pada dinding rahim.

    Jika sel telur tidak dibuahi, lapisan itu rusak dan terlepas, dan lapisan baru tumbuh untuk mempersiapkan kesempatan kehamilan berikutnya.

    Itulah sebabnya beberapa mamalia mengalami menstruasi, proses di mana jaringan endometrium yang “tidak terpakai” ini dikeluarkan dari tubuh.

    “Rasa sakitnya berasal dari respons peradangan saat lapisan rahim terlepas,” kata Sally King of Menstrual Matters, pusat informasi online nirlaba, kepada MNT.

    “Ketika sel-sel lapisan ditumpahkan, pembuluh darah di rahim pecah, itulah sebabnya darah hilang bersama sel-sel itu,” jelasnya.

    Sebelum zaman modern, wanita tidak mengalami banyak menstruasi, karena kemungkinan besar mereka menghabiskan sebagian besar masa dewasanya untuk hamil atau menyusui.

    Oleh karena itu, mereka mungkin hanya memiliki sekitar 100 periode dalam hidup mereka.

    Sekarang, sebagian besar memiliki lebih dari 400 periode antara pubertas dan menopause.

    Jika ini menyebabkan rasa sakit yang serius setiap bulan, itu dapat berdampak nyata pada kehidupan mereka.

    “Masalahnya adalah bahwa menstruasi selalu menjadi hal yang tabu,” Dr. Cohen juga memberi tahu kami. “Kita perlu membuat orang membicarakannya.”

    Pengobatan nyeri haid

    “Bagi dokter, mengobati nyeri haid biasanya trial and error,” kata Dr. Cohen.

    “Untuk memulainya, kita perlu mencari tahu apakah itu nyeri primer, yang tidak memiliki penyebab klinis yang jelas, atau nyeri sekunder, di mana ada kondisi yang mendasarinya, seperti endometriosis atau fibroid, yang memerlukan perawatan.”

    “Untuk nyeri primer, kita mulai dengan parasetamol [acetaminophen]. Jika itu tidak membantu, kami beralih ke obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) – ibuprofen, kemudian asam mefenamat,” tambahnya.

    Bagi sebagian orang, ini bekerja dengan baik, tetapi itu bukan solusi jangka panjang.

    “Mengkonsumsi NSAID untuk waktu yang lama dapat menyebabkan masalah perut seperti maag, jadi kami kemudian beralih ke kontrol hormonal – pil atau koil KB – yang dapat bekerja dengan baik untuk beberapa wanita,” jelas Dr. Cohen.

    Tetapi bagaimana jika Anda telah mencoba semua ini dan, tetap saja, tidak ada yang berhasil?

    Berita Kesehatan 2021: Diet Bebas Gluten Redakan Nyeri Haid?

    Eve memberi tahu MNT bahwa dia telah beralih dari acetaminophen melalui beberapa NSAID ke pil KB:

    “[Penghilang rasa sakit] butuh beberapa saat untuk mulai bekerja, jadi kecuali Anda tahu kapan rasa sakit itu akan menyerang, Anda akan mengalami sekitar setengah jam penderitaan sampai mereka menendang, yang kemudian membuat Anda kelelahan sepanjang hari.”

    “Pil KB tidak berpengaruh pada nyeri haid saya. Saya benar-benar tidak tahu apa yang harus saya coba selanjutnya.”…

  • Berita Kesehatan 2021: Bahan Kimia Sebabkan Polusi Udara
    Billygordon

    Berita Kesehatan 2021: Bahan Kimia Sebabkan Polusi Udara

    Berita Kesehatan 2021: Bahan Kimia Sebabkan Polusi Udara – Polusi udara bertanggung jawab atas kematian sekitar 7 juta orang setiap tahun — dan 91% dari populasi global terpapar udara yang melebihi batas tingkat polusi yang ditetapkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

    Partikulat halus adalah sumber utama polusi udara. Ini dapat diproduksi secara langsung atau tidak langsung ketika polutan lain bereaksi terhadap bahan kimia di atmosfer.

    Dalam sebuah studi baru, para peneliti menyoroti jenis polutan lain, yang disebut aerosol organik sekunder antropogenik (ASOA), yang juga bereaksi dengan polutan lain.

    Berita Kesehatan 2021: Bahan Kimia Sebabkan Polusi Udara

    Para peneliti menunjukkan bahwa ASOA cenderung berkontribusi secara signifikan terhadap kematian yang terkait dengan polusi udara.

    Dalam sebuah studi baru, tim ilmuwan telah menunjukkan bahwa jenis polusi yang kurang diteliti, ASOA, memberikan kontribusi signifikan terhadap kematian akibat polusi udara.

    Bagi para peneliti, temuan mereka, yang diterbitkan dalam jurnal Atmospheric Chemistry and Physics, menyoroti perlunya fokus yang lebih besar pada jenis aerosol ini dan perlunya penelitian lebih lanjut tentang bagaimana, kapan, dan di mana mereka bereaksi dengan polutan lain untuk menyebabkan polusi udara.

    Partikel halus

    Menurut WHO, sekitar 7 juta orang meninggal setiap tahun karena polusi udara.

    Organisasi tersebut juga melaporkan bahwa lebih dari 90% populasi dunia menghirup udara yang melebihi standar keselamatan WHO untuk polusi udara.

    Para peneliti telah menemukan bahwa partikel halus adalah penyebab utama polusi ini – dan bahwa kematian akibat partikel halus telah meningkat dari 3,5 juta per tahun pada tahun 1990 menjadi 4,2 juta per tahun pada tahun 2015.

    Menurut Badan Perlindungan Lingkungan, partikel halus dapat disebabkan secara langsung atau tidak langsung.

    Beberapa sumber langsung partikel halus termasuk kebakaran dan lokasi konstruksi.

    Sumber tidak langsung termasuk bahan kimia seperti nitrogen oksida dan sulfur dioksida, yang dapat dipancarkan dari pembakaran bahan bakar fosil dan bereaksi dengan bahan kimia lain di atmosfer untuk menghasilkan partikel halus.

    ASOA

    Salah satu jenis bahan kimia yang dapat berkontribusi pada pembentukan partikel halus adalah ASOA.

    Sebelumnya, penelitian telah menunjukkan bahwa bahan kimia ini – ditemukan dalam tinta, produk pembersih, perekat, dan cat, misalnya – adalah sumber utama senyawa organik yang mudah menguap yang berkontribusi pada partikel halus.

    Berbicara kepada Medical News Today, Dr. Benjamin A. Nault, dari Center for Aerosol and Cloud Chemistry, di Aerodyne Research Inc., di Billerica, MA, dan penulis utama penelitian, mendefinisikan ASOA sebagai “materi partikulat yang terbentuk melalui kimia senyawa organik yang dipancarkan dari aktivitas manusia.”

    “Aktivitas manusia ini termasuk mengemudikan kendaraan (emisi dari knalpot), memasak (emisi arang), pemanasan (arang atau kayu), dan produk kimia yang mudah menguap […] seperti cat, perekat, tinta, pembersih, aspal, dll. senyawa organik ini termasuk benzena, toluena, dan xilena.”

    Dalam studi mereka, para peneliti ingin mengkonfirmasi lebih lanjut peran yang dimainkan ASOA dalam polusi partikel halus.

    Dr. Nault mengatakan kepada MNT bahwa menentukan jumlah ASOA sangat penting untuk ini.

    “Materi partikulat dapat secara luas diklasifikasikan sebagai primer atau sekunder.”

    “Materi partikulat primer adalah materi partikulat yang langsung dipancarkan dari suatu sumber — pikirkan tentang asap hitam yang mungkin Anda lihat keluar dari kendaraan diesel atau asap yang Anda lihat dari api unggun atau kebakaran hutan.”

    “Materi partikulat sekunder adalah materi partikulat yang dihasilkan oleh emisi yang telah mengalami kimia di atmosfer — pikirkan tentang sulfur dioksida yang dipancarkan dari pembangkit listrik tenaga batu bara yang menyebabkan hujan asam,” tambah Dr. Nault.

    “Karena kimia ini, partikel sekunder dapat lebih sulit diatur, karena Anda harus mengetahui emisi dan kimia yang mengarah pada partikel yang diamati dan yang dapat menyebabkan dampak kesehatan.”

    “Aerosol organik sekunder adalah salah satu yang paling sulit diatur, karena diperkirakan ada [ribuan] gas organik di atmosfer dari berbagai emisi.”

    “Begitu emisi ini memasuki atmosfer, mereka dapat mengalami reaksi kimia yang cepat, yang (a) memungkinkan mereka menjadi partikel tetapi (b) dapat membuatnya lebih sulit untuk melacak senyawa itu ke sumber emisi.”

    “Kombinasi emisi dan kimia ini telah menghasilkan upaya besar dari komunitas peneliti untuk dapat memahami produksi aerosol organik sekunder dan bagaimana hal itu dapat berdampak pada kesehatan manusia, ”jelas Dr. Nault.

    “Namun, banyak penelitian biasanya tidak dapat memprediksi jumlah aerosol organik sekunder yang telah diamati.”

    “Penelitian kami mampu memprediksi jumlah aerosol organik sekunder untuk berbagai kota dan emisi berbeda di seluruh dunia, memberikan keyakinan bahwa kami dapat mulai menyelidiki bagaimana aerosol organik sekunder berdampak pada kesehatan manusia.”

    Berita Kesehatan 2021: Bahan Kimia Sebabkan Polusi Udara

    Menurut Dr. Brian McDonald, dari Laboratorium Ilmu Kimia Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional, di Boulder, CO, dan rekan penulis studi ini, “Yang baru di sini adalah kami menunjukkan bahwa ini adalah masalah di kota-kota di tiga benua, Amerika Utara, Eropa , dan Asia Timur.”

    Menurut Dr. Nault, “Gagasan lama adalah bahwa untuk mengurangi kematian dini, Anda harus menargetkan pembangkit listrik tenaga batu bara atau sektor transportasi.”

    “Ya, ini penting, tetapi [kami] menunjukkan bahwa jika [Anda] tidak mendapatkan produk pembersih dan pengecatan dan bahan kimia sehari-hari lainnya, maka [Anda] tidak mendapatkan sumber utama.”…

  • Berita Kesehatan 2021: Cara Mengurangi Risiko Sleep Apnea
    Billygordon

    Berita Kesehatan 2021: Cara Mengurangi Risiko Sleep Apnea

    Berita Kesehatan 2021: Cara Mengurangi Risiko Sleep Apnea – Obstructive sleep apnea (OSA) adalah gangguan tidur yang mempengaruhi 10-20% dari populasi orang dewasa di Amerika Serikat.

    OSA dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit kronis tertentu.

    Sebuah studi baru menyimpulkan bahwa menjadi lebih aktif dan menghabiskan lebih sedikit waktu menonton televisi terkait dengan risiko lebih rendah terkena OSA.

    Berita Kesehatan 2021: Cara Mengurangi Risiko Sleep Apnea

    OSA melibatkan penyumbatan saluran napas atas yang berulang dan intermiten selama tidur. Penyumbatan ini mengurangi atau menghentikan aliran udara ke paru-paru dan dapat meningkatkan risiko kondisi serius, termasuk kanker, penyakit kardiovaskular, dan diabetes tipe 2.

    OSA terjadi ketika otot tenggorokan rileks sementara saat tidur, menyebabkan penyumbatan sebagian atau seluruh jalan napas.

    Mendengkur adalah indikator umum OSA. Tidur terganggu dan oksigenasi malam hari yang tidak memadai dapat menyebabkan kantuk di siang hari, sakit kepala, perubahan suasana hati, dan tekanan darah tinggi, di antara efek samping lainnya.

    Peran aktivitas fisik

    Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa tingkat aktivitas fisik yang rendah di siang hari, atau peningkatan perilaku menetap, dapat dikaitkan dengan risiko yang lebih tinggi untuk mengalami OSA.

    Mediator dari efek samping ini mungkin termasuk kelebihan lemak tubuh, peradangan kronis tingkat rendah, resistensi insulin, dan retensi cairan.

    Penyelidik di Brigham and Women’s Hospital dan Harvard Medical School di Boston, MA, Johns Hopkins Bloomberg School of Public Health di Baltimore, MA, dan institusi lain berkolaborasi dalam sebuah studi baru, yang meneliti “potensi peran mempertahankan gaya hidup aktif dalam mengurangi [ kejadian OSA].”

    Hasilnya muncul di European Respiratory JournalTrusted Source.

    Para penulis menyimpulkan bahwa menjadi lebih aktif dan menghabiskan lebih sedikit waktu duduk sambil menonton televisi adalah perilaku yang terkait dengan risiko lebih rendah terkena OSA.

    Studi ini juga mencoba untuk mengetahui pengaruh masing-masing faktor pada risiko OSA.

    Investigasi

    Para peneliti memeriksa data dari 137.917 peserta yang terdaftar dalam Studi Kesehatan Perawat (NHS), Studi Kesehatan Perawat II (NHSII), dan Studi Tindak Lanjut Profesional Kesehatan (HPFS).

    Medical News Today berbicara dengan Tianyi Huang, asisten profesor kedokteran di Harvard Medical School dan salah satu penulis penelitian.

    Menurut Huang, penelitian besar, jangka panjang, yang sedang berlangsung ini menyediakan sumber informasi terkait kesehatan yang sangat dapat diandalkan, karena para peserta semuanya adalah profesional perawatan kesehatan.

    Di antara masyarakat umum, “OSA sangat kurang terdiagnosis,” kata Huang.

    Dia mencatat bahwa profesional kesehatan mungkin lebih mungkin untuk mengenali dan melaporkan gejala OSA.

    Hasil

    Untuk analisis mereka, para peneliti memperhitungkan waktu yang dihabiskan para peserta untuk duduk di tempat kerja.

    Aktivitas fisik mencakup semua waktu yang mereka habiskan untuk bergerak, termasuk berjalan, berlari, berenang pangkuan, dan angkat besi.

    Secara keseluruhan, tim menemukan bahwa individu yang kurang aktif lebih mungkin untuk melaporkan OSA.

    Misalnya, peserta dengan pekerjaan yang tidak banyak bergerak memiliki risiko OSA 49% lebih tinggi daripada mereka yang memiliki pekerjaan yang tidak banyak bergerak.

    Selain itu, mereka yang menonton TV lebih dari 4 jam setiap hari memiliki risiko OSA 78% lebih tinggi daripada peserta dengan gaya hidup kurang gerak.

    Mempertahankan gaya hidup aktif dan menghindari perilaku menetap yang berlebihan dikaitkan dengan risiko lebih rendah terkena OSA.

    Ini, pada gilirannya, mungkin terkait dengan penurunan risiko mengembangkan berbagai kondisi yang berpotensi serius, termasuk penyakit kardiovaskular dan obesitas.

    Hubungan dua arah

    Karena sifat penelitian, tidak mungkin untuk membedakan sebab dan akibat, sehingga para peneliti tidak dapat menentukan apakah tidak aktif dan menonton TV mempromosikan OSA atau apakah efek kesehatan dari OSA mendorong perilaku menetap.

    Meskipun mungkin tidak mengejutkan bahwa perilaku menetap dan menonton TV, yang juga melibatkan duduk dalam waktu lama, dapat dikaitkan dengan OSA, Huang berspekulasi bahwa efek menonton TV pada OSA mungkin disebabkan oleh obesitas.

    “Menonton TV berkorelasi paling kuat dengan sleep apnea,” kata Huang. “Menonton TV juga berkorelasi dengan obesitas, diabetes tipe 2, dan penyakit kardiovaskular.”

    Dr. Albert A. Rizzo, M.D., yang merupakan kepala petugas medis untuk American Lung Association dan tidak terlibat dalam penelitian ini, berbicara dengan MNT.

    Berita Kesehatan 2021: Cara Mengurangi Risiko Sleep Apnea

    “Masuk akal,” kata Rizzo, “untuk melihat hubungan antara OSA, perilaku menetap, dan menonton TV.”

    “Namun, saya terkejut bahwa ini adalah jenis situasi ayam-atau-telur […] Banyak orang dengan obesitas memiliki OSA, tetapi apakah obesitas menyebabkan OSA, atau apakah OSA berkontribusi pada obesitas? Saya pikir Anda bisa berdebat dengan cara apa pun. ”

    Dia tetap samar-samar tentang hubungan itu. “Saya pikir [penelitian] adalah cara yang menarik untuk melihatnya, tapi saya pikir itu mungkin terjadi dua arah.”…

  • Berita Kesehatan 2021: Beberapa Lemak Tubuh Penggaruhi Otak
    Billygordon

    Berita Kesehatan 2021: Beberapa Lemak Tubuh Penggaruhi Otak

    Berita Kesehatan 2021: Beberapa Lemak Tubuh Penggaruhi Otak – Sebuah studi baru dari University of South Australia menemukan bahwa beberapa jenis obesitas menyebabkan pengurangan materi abu-abu otak dan menyelidiki hubungannya dengan risiko demensia dan stroke.

    Dengan obesitas menjadi lebih dan lebih umum, hubungan antara lemak tubuh dan kesehatan kognitif menimbulkan alarm.

    Para peneliti melaporkan bahwa orang dengan jenis obesitas yang tidak menguntungkan atau netral berada pada risiko tertinggi pengurangan materi abu-abu otak.

    Berita Kesehatan 2021: Beberapa Lemak Tubuh Penggaruhi Otak

    Sebuah studi baru dari para peneliti di University of South Australia mengeksplorasi hubungan antara lemak tubuh dan risiko demensia atau stroke yang lebih tinggi.

    Studi ini menemukan hubungan antara beberapa jenis lemak tubuh dan pengurangan materi abu-abu, bagian otak yang mengandung sebagian besar neuronnya dan sangat penting untuk fungsi kognitif.

    Penulis utama Anwar Mulugeta, Ph.D., peneliti di Pusat Kesehatan Presisi Australia di Universitas Australia Selatan, menjelaskan:

    “Kami menemukan bahwa orang dengan tingkat obesitas yang lebih tinggi, terutama mereka yang memiliki subtipe adipositas yang tidak menguntungkan secara metabolik dan netral, memiliki tingkat materi otak abu-abu yang jauh lebih rendah, menunjukkan bahwa orang-orang ini mungkin telah mengganggu fungsi otak, yang memerlukan penyelidikan lebih lanjut.”

    Materi abu-abu dan fungsi kognitif

    “Materi abu-abu,” kata Dr. Mulugeta kepada Medical News Today, “merupakan komponen penting otak yang kaya akan badan sel saraf, sel glial, dan kapiler.”

    “Karena terletak di berbagai wilayah otak, materi abu-abu memiliki banyak peran, termasuk pembelajaran, memori, fungsi kognitif, perhatian, dan kontrol otot.”

    Karena itu, Dr. Christina E. Wierenga, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan kepada MNT bahwa “penurunan kognitif terkait usia dan demensia sering dikaitkan dengan berkurangnya materi abu-abu, yang disebut atrofi.”

    Dr. Wierenga menambahkan: “Misalnya, demensia penyakit Alzheimer dikaitkan secara khusus dengan atrofi hipokampus, atau berkurangnya materi abu-abu di hipokampus, yang meluas ke daerah lain saat penyakit berkembang.”

    “Jadi, dalam beberapa hal, jumlah materi abu-abu dapat menandakan kesehatan kognitif.”

    Epidemi obesitas

    Obesitas sedang meningkat di seluruh dunia.

    Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), hampir 2 miliar orang dewasa saat ini memiliki kelebihan berat badan, dan 650 juta di antaranya mengalami obesitas.

    Masalahnya meluas ke anak-anak juga, dengan hampir 40 juta anak-anak di bawah 5 tahun dan lebih dari 340 juta orang muda berusia 15-19 tahun juga dianggap memiliki kelebihan berat badan atau obesitas.

    WHO melaporkan bahwa ada hubungan antara kelebihan berat badan atau obesitas dan berbagai masalah kesehatan.

    Masalah-masalah ini termasuk penyakit kardiovaskular – terutama penyakit jantung dan stroke – diabetes, gangguan muskuloskeletal, seperti osteoartritis, dan beberapa jenis kanker.

    Berbagai jenis obesitas

    “Dalam penelitian ini,” kata Dr. Mulugeta,

    “kami menyelidiki hubungan kausal individu dalam tiga jenis obesitas yang berbeda secara metabolik – tidak menguntungkan, netral, dan menguntungkan – untuk menentukan apakah kelompok berat badan tertentu lebih berisiko daripada yang lain.”

    Penulis utama studi tersebut menjelaskan tiga jenis obesitas, “Individu dengan beban genetik tinggi untuk adipositas yang tidak menguntungkan ditandai dengan akumulasi lemak di sekitar perut dan organ dalam, kolesterol tinggi, dan peningkatan risiko diabetes tipe 2 dan penyakit jantung koroner.”

    Dia melanjutkan dengan mengatakan: “Individu dengan adipositas yang menguntungkan memiliki akumulasi lemak lebih banyak di sekitar pinggul dan lebih sedikit di organ dalam, dengan risiko diabetes tipe 2 dan penyakit jantung ikat yang lebih rendah.”

    “Individu dengan adipositas netral tidak memiliki hubungan dengan diabetes tipe 2 dan penyakit jantung ikat.”

    “Bahkan pada individu dengan berat badan yang relatif normal,” kata penulis senior studi tersebut, Prof. Elina Hyppönen, “kelebihan berat badan di sekitar area perut mungkin menjadi penyebab kekhawatiran.”

    Berita Kesehatan 2021: Beberapa Lemak Tubuh Penggaruhi Otak

    Prof. Hyppönen menambahkan, “Semakin dihargai bahwa obesitas adalah kondisi yang kompleks dan terutama kelebihan lemak yang terletak di sekitar organ dalam [memiliki] efek yang sangat berbahaya bagi kesehatan.”

    Sebagai bukti peran rumit obesitas dalam kesehatan, Dr. Wierenga mengutip “paradoks obesitas.”

    Dia menjelaskan bahwa “obesitas di usia paruh baya dikaitkan dengan kognisi yang buruk dan peningkatan risiko penurunan kognitif, tetapi […] peningkatan [indeks massa tubuh (BMI)] di akhir kehidupan [mungkin] terkait dengan kognisi yang lebih baik — mungkin karena fakta bahwa penurunan BMI di akhir kehidupan mungkin mencerminkan kesehatan/gizi yang lebih buruk secara keseluruhan.”…